Filipina Sangat Penting Bagi AS untuk Kepentingan Militer

PresidenAS Donald Trump bertemu dengan Presiden Filpina Rodrigo Duterte (Foto: File/Istimewa)

Manila, MINA – Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump mengatakan pada hari Selasa (14/11), hubungan kuat AS dengan Filipina sangat penting untuk alasan kepentingan militer.

Trump menyampaikan hal itu saat ia mengakhiri perjalanan ke Manila di mana dia mengabaikan tuduhan pembunuhan massal di bawah Rodrigo Duterte, seperti dilaporkan Chanel News Asia yang dikutip MINA.

Presiden AS mengatakan, pihaknya telah memperbaiki hubungan dengan Filipina, yang sempat memburuk tahun lalu ketika pemerintahan mantan presiden Barack Obama mengkritik perang obat Duterte.

“Hubungan (Filipina) dengan pemerintahan masa lalu sangat mengerikan, untuk menggunakan kata yang bagus, saya akan mengatakan bahwa hal itu mengerikan,” kata Trump kepada wartawan.

“Dan sekarang kita memiliki hubungan yang sangat kuat dengan Filipina, yang sangat penting: apalagi untuk perdagangan, dalam hal ini, daripada untuk tujuan militer,” kata Trump pula.

Duterte bersumpah selama kampanye pemilihan tahun lalu, dia akan melakukan tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memberantas obat-obatan terlarang di masyarakat, yang menurutnya akan mengklaim 100.000 nyawa.

Sejak Duterte menjabat 16 bulan yang lalu ribuan orang terbunuh, dengan kelompok hak asasi manusia menuduh polisi dan pembunuh bayaran pembunuhan massal.

Kemudian presiden Obama mendesak Duterte untuk mengikuti aturan hukum dalam mengadili perang narkoba.

Duterte menanggapi dengan memberi nama Obama sebagai “anak laki-laki” dan menggunakan kontroversi tersebut sebagai alasan untuk membangun hubungan yang lebih erat dengan China dan Rusia.

Filipina, bekas koloni Amerika, telah menjadi salah satu sekutu penting Amerika Serikat di Asia, dan negara-negara tetap terikat oleh sebuah kesepakatan pertahanan bersama.

Kelompok hak asasi manusia telah meminta Trump untuk menyuarakan kekhawatiran tentang perang narkoba di Manila, yang merupakan penghentian terakhir dalam tur Asia 12 hari.

Trump malah tampil dalam berbagai acara di sela-sela KTT yang melibatkan para pemimpin dari 19 negara di mana dia dan Duterte dengan jelas menikmati perusahaan masing-masing.

“Kami memiliki hubungan yang bagus, ini sangat berhasil,” kata Trump kepada Duterte dalam sambutan pembukaan pada pertemuan resmi mereka pada hari Senin.

“Saya sangat menikmati berada di sini.” Trump kemudian tertawa saat Duterte menyebut media asing dan lokal di ruangan “mata-mata”.

Juru bicara Duterte kemudian mengatakan, Trump tidak menyinggung masalah hak asasi manusia dalam pertemuan tersebut, yang berlangsung sekitar 40 menit.

Juru bicara Trump Sarah Huckabee Sanders mengatakan, hak asasi manusia dinaikkan, meski “sebentar”. Duterte dan Trump juga duduk berdampingan pada perjamuan pra-puncak pada hari Ahad, di mana mereka tersenyum, mengobrol dan mendentingkan gelas sampanye.

Duterte menyanyikan sebuah lagu cinta Filipina saat makan malam, dengan hati-hati mengatakan, bahwa dia melakukannya atas perintah presiden AS. (T/B05/RS3)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.