Film Dokumenter “Gaza” Bercerita ke Dunia (Oleh Ciaran Tierney)

Oleh Ciaran Tierney, seorang blogger pemenang penghargaan dan mantan jurnalis surat kabar

 

Ketidakmungkinan untuk menempa kehidupan normal di bawah pengepungan konstan mendasari film dokumenter baru yang luar biasa.

Film dokumenter “Gaza” oleh sutradara Garry Keane dan Andrew McConnell, menceritakan mimpi, harapan, frustrasi, dan keputusasaan warga Palestina di Gaza selama periode lima tahun.

Tapi ini bukan film politik. Para direktur ingin menunjukkan universalitas impian protagonis mereka saat mereka menjalani kehidupan sehari-hari dalam keadaan yang sama sekali tidak biasa.

“Tidak ada agenda yang dimainkan di sini. Itu bukan titik dari apa yang kami mulai lakukan,” kata Keane kepada The Electronic Intifada. “Kami pada dasarnya adalah beberapa pembuat film yang tertarik dengan masalah kemanusiaan dan hak asasi manusia. Itulah dasar kami membuat film ini.”

“Tujuan absolut” adalah untuk menyoroti tragedi Gaza, di mana dua juta warga Palestina secara kolektif dihukum, kata Keane.

Keunggulan unik film ini juga adalah kelemahannya, setidaknya pada awalnya. Menurut Keane, kendala terbesar yang mereka hadapi adalah dalam mendapatkan dana. Hanya sedikit orang yang ingin memasukkan uang ke dalam film yang melihat kehidupan orang Palestina sehari-hari di sebidang tanah kecil yang menurut PBB dapat “tidak hidup” pada tahun 2020.

 

Cerita yang layak diceritakan

Dengan berfokus pada lima karakter utama dengan latar belakang dan sejarah keluarga yang beragam, Keane dan McConnell melukiskan gambaran menarik tentang orang-orang yang tampaknya ditinggalkan dan dilupakan oleh seluruh dunia, yang kehidupannya sangat terancam oleh pekerjaan dan konflik.

“Film ini adalah tentang orang biasa,” kata Keane. “Hal tersulit yang harus kami lakukan adalah meyakinkan mereka bahwa cerita mereka layak untuk diceritakan. Mereka tidak berpikir ada orang yang tertarik dengan kehidupan mereka yang sederhana. Tetapi kami ingin menunjukkan bahwa orang-orang ini cantik, terbuka dan ramah. Mudah-mudahan, film ini menunjukkan apa yang bisa menjadi Gaza, tempat yang indah di Laut Mediterania.”

Seorang mahasiswi muda bernama Karma Khaial (19), berbicara dalam bahasa Inggris tentang mimpinya belajar hukum internasional di luar negeri. Tetapi dengan hampir tidak ada izin perjalanan yang dikeluarkan oleh Israel bagi warga Palestina di Gaza, prospeknya untuk dapat melakukan perjalanan sangat tipis.

Dia ingin membantu orang-orangnya melewati krisis saat ini, mungkin dengan bekerja dengan organisasi kemanusiaan di Gaza, dia mengatakannya kepada para pembuat film.

Karma adalah seorang musisi berbakat. Ia hampir tidak pernah mengejar hasratnya lagi, karena itu mengingatkannya pada terlalu banyak perang dan konflik. Dalam adegan yang mencolok, dia memainkan cello di luar gedung yang dibom.

“Satu-satunya hal yang diberikan orang-orang dari luar negeri adalah simpati dan itu sangat mengganggu saya,” katanya dalam film itu. “Setiap kali saya berdiri dan menghirup udara laut, saya bisa menghirup kebebasan … Tapi pada saat yang sama, laut adalah pengingat akan kenyataan menyedihkan kami. Sudah ditutup. Ada perbatasan yang tidak terlihat. Itu siksaan.”

Ibu Karma, Manal, dengan penuh kenangan mengingat saat Gaza adalah tempat yang kosmopolitan dan penuh dengan harapan dan kegembiraan. Sekarang Manal, yang keluarganya berasal dari Yerusalem, terus-menerus khawatir membesarkan keluarganya di tempat yang sangat sulit.

Ada Ahmed Abu Alqoraan (18) tinggal di kamp pengungsi tidak jauh dari rumah Manal dan Karma. Ia dari keluarga nelayan, ia bermimpi memiliki perahu besar meskipun Israel melarang kapal-kapal berlayar lebih dari tiga mil laut dari garis pantai Gaza.

Dia kadang-kadang tidur di tepi laut untuk melarikan diri dari kepadatan di kamp, ​​rumah bagi 21.000 pengungsi yang dipaksa pergi dari desa-desa di tempat yang sekarang disebut Israel selama pembersihan etnis 1948 di Palestina.

 

Humor dan pelecehan

Perampasan dan ketakutan akan masa depan yang tidak pasti belum menghapus semua humor. Ahmed yang bekerja sebagai sopir taksi menikmati tawa yang baik bersama beberapa pelanggannya saat ia mengantar mereka mengelilingi sebidang tanah kecil yang diblokade itu.

Seorang guru, seorang mahasiswa, dan seorang tukang cukur berbagi mimpi mereka bersama Ahmed.

Namun pengepungan dan ancaman konflik membayangi semua kisah mereka.

“Bisakah Anda bayangkan ini banyak orang yang tinggal di tempat yang begitu kecil?” tanya Ahmed. “Sebagian besar orang di sini adalah orang biasa, sama seperti saya. Mereka ingin ditinggal sendirian untuk menjalani kehidupan mereka. Kami ingin kedamaian. Kami hanya menginginkan kehidupan yang normal.”

Para pria menghabiskan waktu mereka dengan bermain backgammon sepanjang hari karena tingginya tingkat pengangguran di Gaza.

Adapun Sari Ibrahim, ia terluka seumur hidup oleh peluru Israel. Ia menyalurkan amarahnya ke musik rap di studio rekaman. Pria muda itu percaya pikiran dan kata-katanya lebih kuat dari pada persenjataan yang membuatnya takut.

“Saya baru berusia 16 tahun ketika saya ditembak. Saya hanyalah seorang anak kecil. Mereka meninggalkan saya di tanah selama empat jam,” kata Ibrahim dalam film itu.

“Ketika saya di sana, mereka menembak saya tiga kali. Saya berbaring di lumpur dan tanah. Mereka bertanya apakah saya bisa berdiri. Saya berkata tidak. Saat itulah mereka menembak saya lagi di dada. Pelurunya sangat dekat dengan hatiku.”

Film ini semakin tegang seiring dengan perkembangannya, yang memuncak dengan protes Great March of Return di sepanjang perbatasan Gaza-Israel tahun 2018. Rekaman itu memperlihatkan kondisi mengerikan yang harus dihadapi petugas medis dalam demonstrasi pekanan, kurangnya pasokan medis yang kronis, 16 jam sehari.

“Di Gaza, orang tidak pernah tahu apa yang akan terjadi dalam lima menit ke depan,” kata seorang pria paruh baya dalam film tersebut. “Kita hidup dalam ketakutan yang terus-menerus dalam masyarakat kita.”

Para pembuat film memiliki kesulitan sendiri saat mengerjakan proyek ini. Mereka diinterogasi dan dilecehkan oleh tentara Israel di pos pemeriksaan Erez di perbatasan utara Gaza setiap kali mereka kembali.

Pada hari kedua syuting empat pekan tahun lalu, McConnell dan sopirnya, yang telah syuting di dekat perbatasan Gaza-Israel, dijemput oleh pasukan keamanan Hamas, yang menyita peralatan mereka. Tiga anggota kru, semuanya berkebangsaan Irlandia, ditempatkan di bawah tahanan rumah selama tiga hari sementara McConnell dan pengemudinya diinterogasi.

“Kami tidak tahu apa yang terjadi pada mereka,” kenang Keane. “Mereka hilang selama 12 jam. Mereka diinterogasi dengan cukup berat dan keluar malam itu. Kami kemudian dimasukkan ke dalam tahanan rumah selama tiga hari, sementara mereka diseret kembali pada tiga kesempatan yang berbeda. Kami pikir kami akan dibawa ke perbatasan dan hanya disuruh pergi, tetapi kami berhasil meyakinkan mereka untuk mengembalikan kit itu kepada kami.”

Setidaknya itu memungkinkan mereka menyelesaikan pengambilan gambar. Dan hasilnya adalah sebuah film yang menceritakan realitas kehidupan di Gaza dalam semua kompleksitas tragisnya. (AT/RI-1/RS1)

 

Sumber: The Electronic Intifada

 

Mi’raj News Agency (MINA)