Frekuensi Kebakaran di Jakarta Selama Ramadhan Menurun

Jakarta, MINA – Frekuensi kejadian kebakaran selama Ramadhan 1444 H (23 Maret-22 April 2023) di DKI Jakarta turun 9,69 persen dibanding periode yang sama di tahun sebelumnya, menurut Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Disgulkarmat).

Kepala Disgulkarmat DKI Jakarta, Satriadi Gunawan mengatakan, kejadian kebakaran selama Ramadhan 1444 H sebanyak 149 kasus lebih sedikit dibanding kejadian di Ramadhan 1443 H atau tahun 2022 lalu sebanyak 165 kasus.

Satriadi menyebut, kasus kebakaran itu tersebar di lima kota dan satu kabupaten dengan rincian sebanyak 28 kejadian di Jakarta Pusat, 28 kejadian di Jakarta Barat, 38 kejadian di Jakarta Selatan, dan 34 kejadian di Jakarta Timur. Sedangkan kejadian di wilayah Jakarta Utara dan Kepulauan Seribu sebanyak 21 kasus.

Baca Juga:  MUI Apresiasi Langkah Pemerintah Berantas Perjudian

“Objek kebakaran paling banyak terjadi di bangunan perumahan. Jumlahnya sebanyak 61 kejadian,” ujar Satriadi, Senin (1/5) seperti dikutip dari BeritaJakarta.

Satriadi menjelaskan, dari data kejadian yang dihimpun, diketahui korsleting listrik (LS) masih menjadi dugaan pemicu kebakaran tertinggi yakni sebanyak 95 kasus. Dari keseluruhan kejadian 149 kasus kebakaran, pihaknya memperkirakan jumlah kerugian material yang diakibatkan mencapai lebih dari Rp 37 miliar.

Menurut Satriadi, kebakaran yang terjadi selama Ramadan di antaranya disebabkan perubahan aktivitas, khususnya memasak dan penggunaan listrik. Dicontohkannya, faktor penyebab adalah kelalaian meninggalkan kompor saat memasak, kurang memperhatikan instalasi tabung gas, penggunaan listrik yang melebihi batas, serta alat kelistrikan yang tidak sesuai standar.

Baca Juga:  Jama’ah Muslimin Jambi Adakan Gema Takbir Cinta Al-Aqsa 

“Dinas Gulkarmat DKI Jakarta terus mengingatkan selalu waspada terhadap kebakaran. Tujuannya agar kita semua terhindar dari marabahaya dan bencana, khususnya kebakaran,” katanya.

Sebagai upaya antisipasi, Satriadi mengaku selama bulan Ramadhan hingga sebelum mudik, pihaknya massif melakukan sosialisasi pencegahan dan edukasi penanggulangan kebakaran kepada masyarakat, khususnya di wilayah padat penduduk. Mengingat objek kebakaran tertinggi terjadi pada Bangunan Perumahan (BP).

“Dalam lima menit tidak bisa dikendalikan, api akan membesar dan terjadi kebakaran besar. Kami juga mengimbau bila ada kejadian agar menghubungi petugas atau segera hubungi Jakarta Siaga 112 (bebas pulsa),” pungkasnya. (R/R5/P1)

Wartawan: Hasanatun Aliyah

Editor: Ismet Rauf