Gaza Hadapi Kasus COVID-19 Yang Semakin Mengkhawatirkan

Gaza saat ini menghadapi peningkatan jumlah kasus COVID-19 yang mengkhawatirkan, kata Doctors Without Borders (MSF) dalam sebuah pernyataan.

MSF mengatakan, antara Maret dan April yang baru lalu, infeksi COVID-19 telah meningkat pada tingkat yang luar biasa, dari kurang dari 1.000 kasus yang dilaporkan dalam sepekan, menjadi lebih dari 1.000 yang dilaporkan setiap hari, dengan peningkatan yang mengkhawatirkan pada infeksi di antara petugas kesehatan.

Gelombang kedua ini telah melampaui gelombang pertama dalam tingkat keparahannya, dalam jumlah pasien yang terinfeksi, dan rumah sakit sedang berjuang untuk mengatasinya, katanya.

Blokade ekonomi jangka panjang Israel telah melumpuhkan sistem perawatan kesehatan Gaza, merampas sumber daya penting yang diperlukan untuk mengatasi wabah penyakit dalam bentuk apa pun, terutama yang parah seperti COVID-19.

Lebih dari 60 persen dari semua kasus COVID-19 aktif di Wilayah Palestina terdapat di Gaza. Hanya sekitar lima persen orang Palestina yang telah divaksinasi pada akhir April. Banyak petugas kesehatan bahkan belum menerima dosis pertama dari vaksin tersebut.

Peningkatan jumlah pasien COVID-19 di Gaza didorong oleh ‘varian Inggris’ B.1.1.7 yang lebih ganas. Varian yang sangat menular melanda Tepi Barat awal tahun ini, membebani rumah sakit. Sementara peningkatan kasus selanjutnya telah diantisipasi di Gaza setelah ini, meningkatkan respons yang efektif terhadap pandemi tetap menjadi tantangan ketika sumber daya sangat langka.

Sejak COVID-19 pertama kali diketahui di Wilayah Palestina, MSF telah membantu fasilitas medis utama dan unit perawatan intensif di Gaza. MSF telah memberikan saran teknis dan pelatihan langsung dalam pencegahan dan pengendalian infeksi, termasuk pengelolaan limbah yang tepat dan proses pembersihan, terapi oksigen, cara menggunakan alat pelindung diri (APD) dengan benar. MSF juga telah menyumbangkan obat-obatan esensial, APD, peralatan medis, dan bahan habis pakai seperti masker oksigen, tubing, serta perangkat dan perkakas lainnya.

“Menerapkan langkah-langkah pencegahan dan pengendalian infeksi COVID-19 adalah tantangan besar di fasilitas, karena krisis yang terus berkembang ini di mana staf yang direlokasi di departemen COVID-19 membutuhkan lebih banyak bantuan dan pelatihan,” kata Rachelle Seguin, Koordinator Medis MSF di Gaza.

“Otoritas kesehatan sekarang telah meningkatkan kapasitas tempat tidur COVID-19 di sembilan rumah sakit untuk orang dewasa dan di dua rumah sakit untuk anak-anak. Secara paralel, kami meningkatkan bantuan kami untuk mengurangi tekanan yang meningkat pada sistem perawatan kesehatan yang sudah terbebani secara berlebihan. Selain itu, tingkat vaksinasi di antara petugas kesehatan di Gaza masih rendah – kurang dari setengah yang menerima vaksin, dan adanya informasi yang salah tentang COVID-19, serta keraguan terhadap vaksin menjadi tantangan dalam menanggapi krisis ini.”

Untuk membantu memerangi kesalahan informasi COVID-19, MSF melakukan kampanye Facebook, tempat ia membagikan pesan kesehatan COVID-19 yang akurat di seluruh Gaza, menjangkau hampir satu juta orang pada bulan April. Pesan-pesan ini mencakup informasi tentang vaksinasi, tindakan pencegahan, dan instruksi ke mana harus pergi ketika mengalami gejala. Kampanye ini juga memberi MSF kesempatan untuk berkomunikasi secara langsung melalui Facebook Messenger, menggunakan percakapan empat mata untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tertentu.

Pandemi COVID-19 secara langsung memengaruhi kemampuan MSF untuk memberikan perawatan penting yang tepat waktu kepada pasien. Ini berdampak pada akses perawatan bagi pasien yang membutuhkan pembedahan penting, memperburuk situasi mereka dan memperpanjang jalan yang sudah lama dan tidak pasti menuju pemulihan.

MSF terpaksa menyesuaikan aktivitas rutinnya dan mengurangi layanan tidak mendesaknya untuk memperkuat tindakan pencegahan dan pengendalian infeksi di fasilitasnya, termasuk menyediakan tempat tidur tambahan bagi pasien COVID-19 di beberapa rumah sakit tempat MSF bertugas.

MSF telah memberikan bantuan bedah dan pasca operasi kepada korban luka bakar dan trauma di Gaza selama hampir 15 tahun. Pada 2018, mereka mulai menawarkan operasi rekonstruktif dan ortopedi, penggantian pakaian, fisioterapi, pendidikan kesehatan, dan dukungan psikososial kepada ribuan warga Gaza yang terluka dalam protes Great March of Return.

Banyak yang memiliki luka kompleks dan parah yang memerlukan intervensi bedah berulang, pengobatan infeksi, serta tindak lanjut dan rehabilitasi yang intensif. Proyek MSF sangat penting karena sistem perawatan kesehatan lokal Gaza terlalu berlebihan dan kekurangan dana, dan sangat terpengaruh oleh blokade selama lebih dari satu dekade. (AT/RI-1/P1)

Sumber: Wafa

Mi’raj News Agency (MINA)