Gedung Putih Kembali Berencana Tingkatkan Bantuan untuk Palestina

Washington, MINA – Pemerintah Amerika Seikat kembali berniat meningkatkan bantuan kepada Palestina dalam rangka kebijakan Timur Tengah baru yang secara langsung berlawanan dengan yang diterapkan oleh pemerintahan pimpinan Donald Trump sebelumnya .

Untuk ketiga kalinya dalam dua pekan, pemerintah AS secara terbuka atau diam-diam memberi tahu Kongres tentang niatnya memberikan bantuan puluhan juta dolar kepada Palestina.

Pada Senin (5/4), pemerintah memberi tahu anggota parlemen bahwa akan memberi Palestina $ 40 juta untuk biaya penegakan hukum dan keamanan, Times of Israel melaporkan.

“Mendukung solusi abadi untuk konflik Israel-Palestina adalah tujuan utama keamanan nasional AS,” kata Departemen Luar Negeri dalam pemberitahuan, yang tertanggal 2 April tetapi dikirimkan pada Senin.

“Sebagai bagian penting dari upaya ini, bantuan pemerintah AS berupaya untuk membangun keamanan profesional dan akuntabel dan lembaga peradilan pidana yang menjaga keamanan dan stabilitas di Tepi Barat, menegakkan supremasi hukum, berkontribusi langsung pada keamanan regional, dan melindungi penduduk,” kata pemberitahuan itu.

Pemerintahan Biden tidak menyembunyikan keyakinannya bahwa pendekatan mantan presiden Donald Trump ke Timur Tengah, yang mengasingkan orang Palestina, cacat dan membuat prospek perdamaian menjadi kecil kemungkinannya.

Bantuan baru tampaknya bertujuan mendorong Palestina untuk kembali ke negosiasi dengan Israel, meskipun tidak ada indikasi itu akan memiliki efek dan Israel belum mempertimbangkan secara terbuka.

Alokasi baru sebesar $ 40 juta datang setelah $ 75 juta dalam bantuan untuk infrastruktur, kesehatan dan kelompok masyarakat sipil. Bantuan $ 75 juta pemerintah katakan kepada Kongres pada 28 Maret.

Sebelumnya, $ 15 juta dalam bantuan untuk memerangi virus Corona yang diumumkan sehari sebelumnya. (T/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)