GUBERNUR SUMATERA BARAT DUKUNG KOMPETENSI WARTAWAN

Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno (indratri)
Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno (indratri)

Padang Pariaman, 8 Rabi’ul Awwal 1436/30 Desember 2014 (MINA) – Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno mengatakan, peran pers dalam membantu pembangunan harus menjadi kenyataan sesuai profesionalimenya.

“Kita di Sumatera Barat, pers sudah banyak membantu, pers ikut membangun dan mencerdaskan bangsa khususnya di Sumatera Barat,” kata Gubernur Irwan Prayitno ketika Pembukaan Hari Pers Nasional Tingkat Sumatera Barat di aula kantor Bupati Padang Pariaman, Senin.

Pers dan media harus tetap berperan dalam pembangunan, ikut berpartisipasi dalam mencerdaskan bangsa sesuai dengan koridor yang berlaku, sehinga kita dapat berpacu dalam segala bidang yang akhirnya mensejahterakan masyarakat.

Persatuan Wartawan Indonesia (PWI), disebutnya, merupakan mitra dari pemerintah bahkan organisasi ini bekerja tanpa pamrih. Selama ini di Sumatera Barat telah membangun hubungan yang dinamis, memberikan publikasi dan informasi terkait dengan program program pemerintah daerah.

“Kita dari pemerintah provinsi memberikan apresiasi yang dalam sekali kepada PWI, media maupun wartawan yang ada di Sumbar ini,” katanya. Infopublik kominfo melaporkan seperti dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Gubernur berharap peri­ngatan Hari Pers Nasional (HPN) setiap tahun bisa memberikan dampak positif bagi semua pihak. Selain ajang meningkatkan profesionalitas wartawan, HPN juga diharapkan dapat memberikan dampak positif bagi pembangunan daerah.

Sebab semakin pro­fesional wartawan dan peru­sahaan persnya, maka akan semakin mendorong peme­rintah dalam menjalankan roda pemerintahan.

Pers itu pilar keempat demokrasi, peranannya sangat penting bagi daerah. Tetapi tentu pers yang profesional yang bisa menjadi pilar de­mok­rasi. Kita sangat setuju dan sangat mendorong setiap kegiatan yang dilakukan insan pers dalam meningkatkan profesionalitasnya. “Termasuk peringatan HPN tingkat provinsi yang diisi sejumlah agenda positif,” ujarnya.

Sementara itu standar Kompetensi Wartawan mengatur ada tiga jenjang wartawan yaitu muda, madya, dan utama.

Sesuai jenjangnya, wartawan harus lebih dulu mengikuti uji kompetensi yang diselenggarakan oleh lembaga penguji, dan dinyatakan lulus (kompeten) untuk bisa memperoleh sertifikat kompetensi dari Dewan Pers.

Khusus untuk tokoh pers yang reputasi dan karyanya sudah diakui masyarakat pers, yang bersangkutan dapat langsung menerima sertifikat untuk jenjang kompetensi wartawan utama.

“Masih banyak wartawan belum dapat sertifikasi, yang belum lulus uji kompetensi bahasa dalam mediapun juga tidak mencerminkan kompetensi. Kita di pemerintah provinsi Sumatera Barat mendukung uji kompetensi ini,” ungkap Gubernur.

Hadir pada kesempatan itu, Tarman Azam dari PWI pusat, Bupati Padang Pariaman Ali Mukhni, segenap Insan Pers yang ada di Sumatera Barat.

Sementara itu Ketua PWI Sumatera Barat H Basyril Basyar menyampaikan seorang wartawan harus lulus uji kompetensi. Dengan adanya sertifikasi menjadikan seorang wartawan lebih profesional dalam melakukan tugasnya. (T/ R03/R04)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

 

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Comments: 0