Gunung Taal di Filipina Meletus, Lebih dari 6.000 Warga Mengungsi, Penerbangan Dibatalkan

Manila, MINA – Pihak berwenang Filipina pada Senin (13/1) menyatakan, telah mengevakuasi lebih dari 6.000 penduduk dari daerah yang terkena dampak setelah gunung berapi Taal di provinsi Batangas, selatan Manila.

Selain evakuasi warga, otoritas Manila juga meliburkan aktivitas perkantoran di ibukota serta memberhentikan operasional bandara, kantor berita Filipina, PNA melaporkan.

Penerbangan di Bandara Internasional Ninoy Aquino juga telah ditangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Lebih dari 100 penerbangan telah dibatalkan karena penangguhan operasi bandara.

Saat ini, di posko pengungsian sudah ada 6.346 penduduk desa yang dievakuasi sejak Ahad lalu, ketika Gunung Api Taal mulai menyemburkan abu ke udara disertai dengan curah hujan tinggi, hingga mencapai pusat kota Manila.

Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina pada Ahad kemarin telah mengeluarkan peringatan kepada warga bahwa letusan dapat terjadi dalam beberapa jam hingga Senin ini.

Masyarakat diminta untuk tetap tenang dan terus memantau situasi serta mengikuti pemberitahuan resmi dari lembaga pemerintah terkait.

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte sebelumnya memerintahkan pihak berwenang untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk segera mengevakuasi warga yang berada di wilayah bencana dan masuk  zona bahaya. (T/P2/R2)

Mi’raj News Agency (MINA)