Hagia Sophia: Teknologi Khusus untuk Tutup Mozaik Kristiani

Istanbul, MINA – Menyusul keputusan Turki untuk kembali menjadikan Hagia Sophia sebagai masjid dan mengizinkan umat Muslim beribadah di dalamnya, Pemerintah Turki akan menutup mosaik-mosaik kuno yang menggambarkan Yesus, Bunda Maria dan orang-orang kudus Kristen  dengan teknologi khusus dan pencahayaan.

Greek City Times melaporkan, tirai khusus akan digunakan selama sholat dan karpet akan digelar di lantai yang menyala untuk menggelapkan ruangan sehingga gambar-gambar Kristen tidak terlihat.

Sesuai fungsinya yang kini menjadi masjid, maka pengunjung juga akan diminta untuk melepas alas kaki sebelum memasuki Hagia Sophia.

Juru Bicara Kepresidenan Turki, Ibrahim Kalin menegaskan bahwa perubahan Hagia Sophia dari museum menjadi masjid tidak akan menghentikan wisatawan yang ingin berkunjung. Status Hagia Sophia sebagai warisan dunia pun tidak akan hilang.

“Menjadikan Hagia Sophia sebagai tempat beribadah bukan berarti menahan wisatawan lokal atau asing mengunjungi situs itu, dan Turki tetap akan mempertahankan ikon-ikon unik ajaran Kristen dan gambar Mozaik Yesus Kristus di situs itu,” kata Kalin.

Pada 10 Juli, Erdogan mengumumkan bahwa ia telah menandatangani dekrit tentang status baru Hagia Sophia, satu jam setelah pengadilan administrasi tertinggi Turki membatalkan dekrit 1934 yang mengubah Hagia Sophia menjadi museum, yang berarti sekarang dapat digunakan sebagai masjid.

Uni Eropa, bersama dengan sejumlah negara, termasuk Yunani, Prancis, dan AS, telah menyuarakan keprihatinan serius atas keputusan Turki untuk mengubah Hagia Sophia menjadi masjid, sebuah langkah yang muncul di tengah kekhawatiran akan masa depan tempat pemujaan Kristen di Situs Warisan Dunia UNESCO itu. (T/R7/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.