Haniya Siap Bertemu Abbas Pulihkan Persatuan Nasional

Gaza, MINA – Kepala Biro Politik Gerakan Perlawanan Islam Hamas, Ismail Haniya siap bertemu Presiden Mahmoud Abbas untuk mengadakan pertemuan mendesak dan cepat guna memulihkan persayuan nasional dan mengembangkan visi dan strategi nasional dengan semua pihak Palestina, untuk bersatu menolak rencana AS yang dinamakan Kesepakatan Abad Ini.

Quds Press melaporkan, Ahad (28/4), visi ini akan disajikan dalam dialog mendalam untuk membangun visi nasional menghadapi Kesepakatan Abad Ini,” katanya.

Dia menekankan perlunya memulihkan persatuan nasional Palestina, menambahkan bahwa “kita akan dapat menghadapi situasi ini hanya dengan cara yang bersatu, dan kami mengatakan kepada kita semua bahwa kita siap untuk pertemuan yang mendesak dan cepat dengan komunitas nasional tanpa kecuali, terutama dengan saudara-saudara kita dengan gerakan Fatah.”

Haniya juga mengkonfirmasi persetujuannya untuk mengadakan pertemuan nasional yang mendesak untuk membahas bagaimana memulihkan persatuan nasional, bahkan jika itu membutuhkan pertemuan langsung dan mendesak antara pemimpin Hamas dan Fatah di Gaza atau Mesir.

“Kami tidak memiliki hak veto dalam pertemuan apa pun dan dalam bentuk apa pun, asalkan akan memulihkan persatuan nasional dan memberikan semua faktor ketabahan dan kekuatan bagi rakyat Palestina,” ujarnya.

Dia menekankan perlunya meninggalkan kesepakatan Oslo, dan menambahkan, “Saya tidak mengatakan ini sebagai masalah keberatan, tetapi sebagai evaluasi obyektif; karena semua taruhan pada administrasi AS, dan orientasi perdamaian Israel telah diabaikan.”

Haniya menekankan komitmen pada semua perjanjian nasional yang ditandatangani, dan pembentukan pemerintahan yang memiliki keunggulan politik persatuan nasional, dan mencatat bahwa tahap tersebut membutuhkan pemerintahan yang berdasarkan pada semua kekuatan nasional.

Kesepakatan rekonsiliasi Hamas-Fatah telah dimulai pada dokumen 2006, perjanjian Kairo 2011 dan perjanjian 2017. (T/RS2/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)