Harapan Dari Pertemuan Puncak Para Pemimpin G20 di India

New Delhi, MINA – Para pemimpin negara-negara dengan perekonomian paling penting di dunia berkumpul di New Delhi untuk menghadiri KTT G20 tahunan, yang berlangsung dua hari, Sabtu-Ahad, 9-10 September 2023.

New Delhi, ibukota India telah mengalami perubahan, dengan tanaman hias warna-warni, tiang hijau, air mancur, patung, lampu jalan baru, dan logo kepresidenan G20 India yang menyala terlihat mulai dari bandara internasional hingga pusat kota dan di sekitar tempat pertemuan utama.

Sebagian kota metropolitan berpenduduk 33 juta orang itu juga menjadi sunyi karena beberapa jalan utama ditutup dan 130.000 personel keamanan dikerahkan untuk menjaga acara tersebut.

G20 kelompok yang terdiri dari 20 negara dengan perekonomian terbesar di dunia ini didirikan pada akhir tahun 1990-an, setelah krisis keuangan Asia untuk mengatasi krisis keuangan Asia secara kolektif.

Selama bertahun-tahun, forum ini telah berubah menjadi forum untuk mengatasi masalah-masalah global yang mendesak seperti ketahanan pangan, perubahan iklim dan, sejak invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2021, dampak global dari konflik tersebut.

Secara keseluruhan, negara-negara anggota G20 menyumbang 85% output perekonomian global, 75% perdagangan internasional, dan sekitar 60% populasi dunia.

Anggota grup ini adalah 19 negara, yaitu Argentina, Australia, Brasil, Kanada, China, Perancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Korea Selatan, Turki, Inggris, dan Amerika Serikat, ditambah Uni Eropa.

Setiap tahun, kelompok ini dipimpin oleh anggota berbeda, yang menjadi tuan rumah pertemuan kebijakan dan puncak pertemuan puncak para pemimpin.

India mengambil alih kepresidenan G20 dari Indonesia tahun lalu dan akan menyerahkannya ke Brasil, tahun berikutnya.

G20 didirikan pada tahun 1999 setelah krisis keuangan Asia tahun 1997 sebagai forum bagi para menteri dan gubernur bank sentral untuk membahas masalah-masalah ekonomi global.

Baca Juga:  Arif Ramdan: Menulis Itu Mudah

Forum ini ditingkatkan menjadi tingkat kepala negara dan pemerintahan setelah krisis keuangan global tahun 2007-2008, dan menjadi forum utama untuk kerja sama ekonomi internasional. Dalam beberapa tahun terakhir, blok tersebut menghadapi perpecahan terkait perdagangan, perubahan iklim, dan perang di Ukraina.

KTT G20 tahun ini adalah KTT G20 yang ke-18 dan yang pertama bagi India sebagai tuan rumah. Ini adalah puncak dari lebih dari 200 pertemuan para kepala negara, menteri, dan kelompok keterlibatan G20, serta acara tambahan dan lokakarya yang telah berlangsung di lebih dari dua puluh kota di seluruh India.

Perdana Menteri Narendra Modi dan Kabinetnya memastikan bahwa pertemuan G20 dapat dilihat, digaungkan di seluruh negeri dan diikuti secara luas di dalam dan luar negeri, dalam sebuah kampanye untuk membangun citra India sebagai kekuatan global.

“India telah mencurahkan lebih banyak perhatian pada G20 dibandingkan negara tuan rumah lainnya di masa lalu. Ini jelas berarti bahwa semua peristiwa utama lebih menonjol dan kemungkinan besar akan menghasilkan pemberitaan yang baik bagi India,” Aditya Ramanathan, seorang analis riset di pusat kebijakan publik Lembaga Takshashila di Bangalore, mengatakan kepada Arab News.

KTT tersebut, yang diadakan tepat setelah keberhasilan pendaratan di bulan oleh India dan peluncuran misi surya pertamanya pada pekan lalu, diharapkan akan menjadi puncak dari seluruh upaya branding tersebut. Namun keberhasilannya tidak bergantung pada India saja.

“Politik global telah berubah secara dramatis sejak tahun 2020 karena tiga faktor: pandemi, perang Rusia-Ukraina, dan memburuknya hubungan China dengan beberapa negara,” kata Ramanathan.

Hubungan China sangat dingin tidak hanya dengan AS, namun juga dengan India, dimana ketegangan telah berkobar secara sporadis di sepanjang perbatasan Himalaya selama tiga tahun terakhir.

Baca Juga:  Israel Tangkap 20 Warga Palestina di Tepi Barat 

Setelah Presiden Rusia Vladimir Putin, Presiden Xi Jinping adalah kepala negara kedua yang mengisyaratkan ketidakhadirannya di KTT tersebut. Meskipun Putin juga melewatkan KTT G20 di Indonesia tahun lalu, di tengah ketegangan akibat invasi Rusia ke Ukraina, ini adalah pertama kalinya seorang pemimpin China melewatkan pertemuan puncak sejak pertemuan pertama pada tahun 2008.

“Saya tidak berpikir bahwa keputusan Xi Jinping untuk tidak hadir adalah tentang G20 itu sendiri,” kata Manoj Kewalramani, seorang peneliti China di Takshashila Institution.

“Bukannya Beijing tidak melihat manfaat dari pengelompokan ini. Namun, mereka tidak ingin terlihat mendukung India sebagai pemimpin negara-negara Selatan, yang merupakan cara pemerintah India mempromosikan kepresidenannya di G20,” lanjutnya.

KTT di Tengah Krisis

India dan China, dua negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia, telah bersaing untuk memposisikan diri mereka sebagai suara utama bagi negara-negara berkembang di Dunia Selatan, yaitu negara-negara yang sebagian besar berada di Belahan Bumi Selatan, dan sebagian besar di Afrika, Asia, dan Amerika Latin.

India telah menggunakan forum kerja sama ekonomi utama dunia untuk menampilkan dirinya sebagai pihak yang memainkan peran menjembatani antara negara-negara ini dan negara-negara Barat.

Pada pertemuan puncak B20 bulan lalu, forum dialog resmi G20 untuk komunitas bisnis global, Menteri Luar Negeri India S. Jaishankar mengatakan bahwa “mandat inti G20 adalah untuk mendorong pertumbuhan dan pembangunan ekonomi dan hal tersebut tidak dapat tercapai jika terdapat kekhawatiran krusial mengenai hal ini.”

Di bawah kepemimpinan India, banyak pertemuan berkisar pada permasalahan yang melanda negara-negara selatan, seperti reformasi struktur utang internasional dan dampak ketidakpastian geopolitik terhadap akses terhadap pangan dan energi.

Baca Juga:  Menlu, DPR Bahas RUU Pertahanan dan Kerja Sama dengan Negara Lain

India juga berjanji bahwa sebagai ketua G20, India akan memprioritaskan penanganan krisis iklim, termasuk pendanaan untuk respons terhadap perubahan iklim, pengembangan teknologi ramah lingkungan, dan transisi energi yang adil.

Selama KTT G20, para pemimpin dunia akan membahas apa yang secara umum disebut sebagai permasalahan utama yang mempengaruhi stabilitas pasar global. Beberapa isu lain yang perlu disepakati adalah pembangunan ramah lingkungan, yang mencakup pendanaan iklim, infrastruktur publik digital yang mudah diakses, dan peningkatan sumber energi terbarukan, serta rencana global untuk meningkatkan pertanian berkelanjutan dan ketahanan pangan.

Tujuan akhir dari forum G20 adalah untuk merumuskan pernyataan bersama, dan perang yang sedang berlangsung di Ukraina kemungkinan besar akan mempengaruhi hal tersebut.

Dalam komunike tersebut, para pemimpin harus menjelaskan, misalnya, mengapa dunia menghadapi kerawanan pangan dan energi serta inflasi yang tinggi.

Namun, dalam pertemuan tingkat menteri yang diadakan sepanjang tahun, negara-negara G20 tidak dapat mencapai kesepakatan mengenai penyebab situasi ini. Negara-negara Barat menyalahkan krisis ini karena invasi Rusia terhadap sumber pangan dunia, Ukraina, dan beberapa negara, termasuk AS, Perancis, dan Kanada, telah memberi isyarat bahwa mereka akan menolak menandatangani deklarasi bersama yang tidak mengecam tindakan tersebut.

Jika para pemimpin gagal mencapai konsensus, ini akan menjadi pertama kalinya sejak berdirinya blok tersebut bahwa pertemuan puncak akan berakhir tanpa komunike bersama.

Dalam hal ini, India, sebagai negara tuan rumah, harus membuat pernyataan yang merangkum poin-poin yang disepakati negara-negara tersebut serta perbedaannya.

“KTT G20 berlangsung pada saat dunia terkena dampak perang Ukraina, dan India mewakili jembatan antara dua pandangan ekstrem,” kata Sanjay Kapoor, analis dan pemimpin redaksi majalah politik Hard News.

“Ini adalah pertemuan puncak yang sulit untuk diadakan pada saat ini.

Meskipun hal ini mempunyai kemungkinan, tantangannya adalah membangun konsensus seputar isu-isu inti. Pertemuan tingkat menteri belum menghasilkan banyak hal ke arah itu.” (R/RS2/P1)

Sumber : Arab News

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Ali Farkhan Tsani

Editor: Ismet Rauf