Harapan Tinggi Petani Palestina di Musim Panen Stroberi

Ketika matahari terbenam di tanah pertanian Beit Lahia, di Gaza Utara, seorang petani Palestina Akram Abu Khousa, 43, dan pekerja lainnya sedang bersiap-siap untuk memilih stroberi pertama yang akan dipanen pada musim baru.

“Kami berharap musim baru akan berlimpah dan membantu kami mengimbangi kerugian yang kami derita dalam beberapa tahun terakhir,” kata Abu Khousa.

Dia meninggikan suaranya meminta para pekerja untuk menyebar ke perkebunan dan dengan gerakan tangan dia menunjukkan ukuran buah yang harus mereka pilih.

Dia juga meminta mereka untuk memperhatikan gerakan saat berada di antara bibit stroberi karena masih dalam tahap pertumbuhan.

Teknik modern

“Tahun ini akan berbeda dalam hal kuantitas dan kualitas produksi, terutama bahwa tahun terakhir ditandai oleh tanaman berlimpah dan petani terus mengekspor buah-buahan sampai akhir Maret, satu hal yang belum pernah terjadi sebelumnya,” ujar Abu Khousa.

Dia menambahkan bahwa tahun ini dia menanam lebih dari delapan dunum tanah dengan stroberi (1 dunum = 1.000 meter persegi), tujuh di antaranya dengan menggunakan metode tradisional. Dia mengungkapkan, musim ini dia berhasil menggunakan teknik modern di area yang tersisa yaitu “menggantung stroberi”.

Dalam teknik “menggantung stroberi”, stroberi ditanam di pot gantung tidak di tanah seperti yang dilakukan dalam pertanian tradisional.

Teknik stroberi gantung telah meningkatkan produksinya. Abu Khousa menunjukkan satu dunum yang dibudidayakan dengan cara modern memberi lebih dari tiga kali lipat jumlah yang disediakan teknik pertanian tradisional.

Menurut Abu Khousa, tanah dan iklim Beit Lahia memiliki karakteristik yang membedakannya dari daerah Palestina lainnya dan menjadikannya yang terbaik untuk menanam stroberi. Stroberi Beit Lahia memiliki kualitas tertinggi dan rasa paling lezat.

Pasar tradisional

Awal Desember lalu, Abu Khousa mulai memanen stroberi dan mengirimnya ke Tepi Barat yang diduduki. Pertama, Kementerian Pertanian Gaza meminta sampel kepada petani untuk diperiksa dan setelah menguji kualitasnya, rata-rata truk yang membawa stroberi ke Tepi Barat setiap hari melalui penyeberangan perbatasan diizinkan.

Adapun untuk harganya, petani Palestina mengatakan bahwa pada awal musim, satu kilo stroberi dijual seharga 10 NIS ($ 1 = 3,5 NIS), dan harga berangsur-angsur turun hingga mencapai 4 NIS.

Dia mencatat, penjualan lokal tidak mencakup biaya pokok produksi, dan menambahkan jika proses ekspor tidak berlanjut di luar negeri, mereka akan mengalami kemunduran besar.

Abu Khousa juga mengatakan, petani Gaza mampu menghasilkan stroberi kelas dunia dengan kualitas yang tidak terjangkau oleh banyak negara maju.

“Ini karena pengalaman panjang para petani Palestina di Gaza selama bertahun-tahun,” tambahnya.

Musim stroberi memberikan peluang kerja bagi banyak pemuda Palestina di Gaza karena satu dunum membutuhkan setidaknya empat pekerja selama panen. Ini secara signifikan berkontribusi untuk mengurangi tingkat pengangguran di Jalur Gaza yang terkepung. Berdasarkan laporan baru-baru ini, telah mencapai 67% di kalangan kaum muda.

Produksi sesuai harapan

Juru Bicara Kementerian Pertanian Gaza Adham Al-Basyuni mengatakan bahwa Israel selama 12 tahun terakhir telah berupaya untuk mengendalikan pergerakan ekspor tanaman stroberi Gaza karena menyadari tingginya penjualan yang mereka capai di Eropa dan Tepi Barat yang diduduki.

Al-Basyuni menambahkan, Musim panen stroberi sendiri dimulai pada awal Desember dan berlanjut hingga akhir Maret 2020.

Menurutnya, area budidaya di Jalur Gaza tahun ini berjumlah sekitar 1.700 dunum, dan produksinya diperkirakan akan melebihi 5.000 ton. Setengah dari bagian tersebut akan diekspor ke luar Gaza dan sisanya akan dikirim ke pasar lokal.

Angka-angka ini lebih tinggi dari yang dicatat tahun lalu, dan ini disebabkan oleh pergerakan ekspor reguler.

Dia menunjukkan bahwa produksi stroberi dimulai di Jalur Gaza pada pertengahan abad terakhir, dan itu adalah salah satu anak sungai penting dari pendapatan lokal. (AT/R7/RI-1)

Sumber : Palestinian Information Center (PIC)

Mi’raj News Agency (MINA)