Hari Tani Nasional, Mahasiswa Aceh Tolak Impor Hasil Tani

Banda Aceh, MINA – Peringati Hari Tani Nasional 24 September 2018, puluhan mahasiswa dari Universitas Malikussaleh dan Polteknik Aceh melakukan aksi di halaman gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Aceh.

Mahasiswa menuntut pemerintah agar menghentikan impor hasil pangan dan lebih mengutamakan kesejahteraan petani lokal, Senin (24/9).

“Bagaimana bisa pemerintah impor beras dari luar, sementara daya beli di tingkat masyarakat masih sangat rendah,” kata Miswari, Koordinator Aksi.

Dirinya menambahkan, masih banyak petani yang belum merasakan kesejahteraan, bahkan masih banyak petani hidup di bawah garis kemiskinan, terutama di Aceh.

Pemerintah diminta untuk lebih fokus terhadap kesejahteraan petani dengan memberdayakan hasil petani lokal ketimbang impor dari luar.

“Seharusnya eksekutif dan legeslatif harus lebih peka dan peduli terhadap nasip para petani,” terang Miswari.

Mahasiswa meminta agar pemerintah membuka usaha koperasi mikro pertanian di setiap desa yang ada di Aceh, agar hasil petani dapat dijual dengan harga tinggi, sehingga petani dapat menikmati kesejahteraan.

Selain itu, pihaknya juga mendesak kepada pemerintah agar mensejahterakan masyarakat dengan meningkatkan daya beli hasil pertanian, kelautan dan perikanan.

“Kami juga meminta, perioritaskan BBM subsidi kepada nelayan,” pungkasnya. (L/AP/B05)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.