Harvard Setuju Bahas Divestasi dari Israel Usai Protes Mahasiswa

Mahasiswa menempati Harvard Yard dengan tenda dan spanduk. Saat perkemahan memasuki hari keenam, staf pengajar di Harvard menekankan sifat demonstrasi yang damai dan tertib, 29 aPRIL 2029. (fOTO: frank S.Zhou)

Cambridge, MINA – Universitas Harvard di Cambridge, Amerika Serikat (AS), setuju untuk membahas divestasi dari perusahaan-perusahaan terkait Israel setelah aksi protes damai para mahasiswa.

Persetujuan itu membuat pengunjuk rasa yang menentang perang Israel di Gaza membongkar tenda mereka di halaman universitas pada Selasa (14/5), Al-Mayadeen melaporkan.

Harvard mengawasi dana abadi akademis terbesar di dunia, berjumlah sekitar $50 miliar dan menginvestasikan sebagian dari dana tersebut dalam dana dan perusahaan, beberapa di antaranya terkait dengan Israel.

Dalam sebuah pernyataan di Instagram, kelompok protes mahasiswa Harvard Out of Occupied Palestine (HOOP Coalition) mengatakan bahwa setelah bertahan, perkemahan telah berakhir, tetapi “perjuangan untuk pembebasan Palestina terus berlanjut.”

Baca Juga:  PBNU Terima Delegasi Sekolah Tinggi Pertahanan Inggris

Mereka menambahkan bahwa mereka membangun “Zona Pembebasan di Harvard Yard sebagai model dunia yang ingin kita lihat: sebuah model yang dengan bangga menegaskan pembebasan Palestina dan bukan penghapusannya.”

Para mahasiswa menyoroti bagaimana setiap hari mereka mempertahankan perkemahannya, kapasitas pengorganisasian mereka diperkuat, dan menambahkan bahwa mereka memaksakan “pertanyaan tentang Palestina pada sebuah institusi yang secara historis menolaknya.” []

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Zaenal Muttaqin