Imaamul Muslimin: Adab Menyembelih Hewan Kurban Sesuai Sunnah

Hari Raya Idul Adha 1441 H akan segera tiba. Pada Hari Raya Idul Adha juga akan dilakukan penyembelihan hewan kurban.

Menyembelih hewan kurban pada Hari Raya Idul Adha (setiap tanggal 10 Dzulhijjah) dan hari-hari Tasyrik (11, 12, 13 Dzulhijjah) adalah sesuatu yang disyariatkan berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah.

Para panitia penyembelihan hewan qurban atau orang yang berkurban wajib mengetahui tata cara dan adab menyembelih hewan qurban sesuai dengan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wassalam. Pada kesempatan ini, Imaamul Muslimin KH. Yakhsyallah Mansur menjelaskan tata cara menyembelih hewan qurban sesuai dengan Sunnah.

Pertama, hendaknya yang menyembelih sunahnya shohibul Qurban (jika mampu).

Kedua, pisau harus tajam.

Ketiga, tidak menajamkan/mengasah pisau di depan hewan qurban. “Rasul menyuruh menajamkan pisau dan hendaknya tersembunyi dari binatang,” kata Imaam.

Keempat, yang memotong kurban menghadap kiblat. “Kepala hewan di selatan kakinya akan ke arah barat atau kiblat, yang motong menghadap kiblat,” jelasnya.

Kelima, hewan kurban dirubuhkan ke bagian lambung sebelah kiri.

Keenam, menginjakan kaki ke leher hewan ketika akan menyembelih.

Ketujuh, membaca basmalah dan takbir

Dalam Hadist Bukhari Muslim: bismillahi wallahuakbar (tanpa menyebut rahman dan rahim)

Dalam Hadist Abu Dawud: bismillahi wallahuakbar hadza minkum walaka.

Kedelapan, menyebut nama orang yang berkurban (setelah membaca basmallah).Bagi yang berkurban sunnahnya melihat pemotongan.

Kesembilan, menyembelih dengan cepat (tentu pisau harus tajam).

Kesepuluh, pastikan yang terpotong 3 bagian: 1. Tenggorokan. 2. Kerongkongan. 3. Dua urat leher

Terdapat tiga keadaan penyembelihan: Pertama yaitu terbaik : jika semua terpotong. Kedua, Halal, terpotong tenggorokan dan satu urat leher. Ketiga, Sah, terputus tenggorokan dan kerongkongan walau urat leher belum terputus.

Kesebelas, menyembelih dengan melukai leher paling atas (pengalaman: satu jengkal dari kuping)

Keduabelas, tidak mematahkan leher sebelum hewan mati

Ketigabelas, membiarkan kaki kanan bergerak agar hewan lebih cepat mati.

Wallahu a’lam.

(AK/R6/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)