India Kecam China atas Komentarnya terhadap Status Jammu dan Kashmir

New Delhi, MINA – India mengecam Cina pada hari Rabu (5/8) karena mengatakan bahwa perubahan “sepihak” yang dilakukan pada status bekas negara Jammu dan Kashmir pada 5 Agustus lalu “ilegal dan tidak sah,” dengan mengatakan Beijing tidak memiliki kedudukan hukum dalam masalah ini.

“Pihak China tidak memiliki locus standing apa pun tentang masalah ini dan disarankan untuk tidak mengomentari urusan internal negara lain,” kata Anurag Srivastava, Juru Bicara Kementerian Urusan Luar Negeri India, Anadolu Agency melaporkan.

Menandai satu tahun sejak India menghapus status khusus Jammu dan Kashmir dan percabangannya menjadi dua wilayah persatuan, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin mengatakan: “Setiap perubahan sepihak pada status quo adalah ilegal dan tidak valid. Masalah ini harus diselesaikan dengan baik secara damai melalui dialog dan konsultasi antara pihak terkait. ”

Pada 5 Agustus tahun lalu, pemerintah India membatalkan otonomi satu-satunya negara bagian berpenduduk mayoritas Muslim di negara itu. Jammu dan Kashmir juga dibagi menjadi dua wilayah yang dikelola pemerintah federal.

Bersamaan dengan itu, New Delhi mengunci wilayah itu, menahan ribuan orang, termasuk puluhan politisi papan atas, memberlakukan pembatasan pergerakan dan memaksakan pemadaman komunikasi.

Kashmir dipegang oleh India dan Pakistan di beberapa bagian, tetapi diklaim oleh keduanya secara penuh. Sepotong kecil wilayah ini juga dikendalikan oleh Cina.

Sejak mereka dipecah pada tahun 1947, New Delhi dan Islamabad telah berperang tiga kali – pada tahun 1948, 1965, dan 1971 dua di antaranya memperebutkan wilayah yang disengketakan.

Beberapa kelompok di Kashmir yang dikelola India telah berperang melawan pemerintahan India untuk kemerdekaan, atau penyatuan dengan Pakistan. (T/R7/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)