India Terapkan Lockdown

New Delhi, MINA – Pihak berwenang di India telah menempatkan sedikitnya 75 distrik di seluruh negara itu di bawah penguncian ketat (lockdown) setelah kasus-kasus virus corona terdeteksi di daerah-daerah itu, ketika negara terpadat kedua di dunia itu mengambil langkah-langkah untuk menghentikan penyebaran pandemi.

“Pemerintah negara bagian akan mengeluarkan perintah yang hanya mengizinkan layanan penting untuk beroperasi di sekitar 75 distrik dengan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi atau korban,” kata seorang pejabat Kementerian Dalam Negeri di New Delhi pada Ahad (22/3), Al Jazeera melaporkan.

Penutupan negara dilakukan selama 14 jam jam malam yang menurut Perdana Menteri Narendra Modi akan menguji kemampuan India untuk memerangi pandemi.

“Ini adalah awal dari pertarungan yang panjang,” tweet Modi ketika jam malam berakhir, saat orang-orang keluar ke balkon rumah mereka dan berdiri di dekat jendela terbuka untuk bertepuk tangan, membunyikan lonceng cincin untuk menghibur pekerja darurat yang memerangi penyebaran virus corona.

Jalan-jalan yang biasanya ramai di ibu kota New Delhi dan pusat keuangan Mumbai sebagian besar sepi karena banyak orang tinggal di dalam rumah.

Semakin banyak negara bagian dan teritori, termasuk ibu kota New Delhi, melarang semua aktivitas kecuali untuk layanan-layanan penting.

New Delhi, dengan populasi hampir 20 juta, akan menyegel perbatasan tanahnya dari Senin pagi (23/3) dan menutup toko-toko dan kantor-kantor sektor swasta hingga 31 Maret.

“Kami telah mempelajari ini dari dunia bahwa semakin sedikit Anda menjelajah di luar, semakin sedikit Anda bersentuhan dengan dunia sehingga kami bisa menyelamatkan diri kami sendiri,” kata Ketua Menteri New Delhi Arvind Kejriwal kepada wartawan.

Negara-negara bagian lain memberlakukan penguncian sebagian atau penuh, dengan banyak perbatasan tertutup, membatasi pergerakan dan menghentikan sebagian besar transportasi umum. (T/RI-1/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)