Investigasi: Pembunuhan terhadap Jurnalis Reuters Issam Abdallah Disengaja

Issam Abdallah, jurnalis Reuters yang gugur oleh rudal Israel di perbatasan Lebanon, 13 Oktober 2023.

Beirut, MINA – Dua serangan Israel pada 13 Oktober di Lebanon yang menewaskan fotografer Reuters Issam Abdallah dan melukai enam lainnya adalah “serangan yang disengaja terhadap warga sipil”, sama saja dengan kejahatan perang.

Kesimpulan itu menurut investigasi yang dirilis oleh kelompok hak asasi manusia Human Rights Watch (HRW) serta Reuters dan Agence France-Presse (AFP ), yang berakhir pada 7 Desember. The New Arab melaporkan.

Sekelompok jurnalis berada di kota Alma al-Shaab, Lebanon selatan, merekam penembakan Israel sekitar dua kilometer jauhnya, ketika mereka terkena peluru tank yang hanya digunakan oleh tentara Israel.

Tiga puluh tujuh detik kemudian, para jurnalis kembali diserang, kali ini oleh amunisi tak dikenal yang menghancurkan mobil pers yang digunakan Al Jazeera.

Berdasarkan penyelidikan, mereka dijauhkan dari peperangan yang sedang berlangsung dan dapat diidentifikasi dengan jelas sebagai anggota media.

“Human Rights Watch menyimpulkan bahwa kedua serangan tersebut menargetkan warga sipil dengan sengaja dan dianggap sebagai kejahatan perang,” kata Ramzi Kaiss, peneliti Human Rights Watch (HRW) Lebanon, pada konferensi pers yang merilis temuan penyelidikan.

Menargetkan jurnalis dengan sengaja merupakan kejahatan perang, karena mereka dianggap warga sipil dan bukan pihak dalam konflik.

Para jurnalis sedang melihat sebuah helikopter Apache Israel dan kemungkinan sebuah drone, serta “empat menara pengawasan yang sangat canggih di wilayah Israel yang dapat mengidentifikasi sasaran manusia,” kata Kaiss.

HRW mengatakan bahwa sekutu utama Israel – AS, Inggris, Kanada dan Jerman – harus “menangguhkan bantuan militer dan penjualan senjata, mengingat risikonya akan digunakan untuk pelanggaran berat.”

Rekaman sebuah pos militer Israel yang difilmkan oleh para jurnalis pada saat serangan juga menunjukkan apa yang dikatakan para ahli senjata sebagai penerangan inframerah, yang menunjukkan bahwa pasukan Israel secara langsung memantau anggota pers sebelum serangan tersebut.

Fakta bahwa terdapat dua serangan yang berjarak lebih dari 30 detik juga menunjukkan bahwa serangan tersebut kemungkinan besar disengaja dan bukan suatu kebetulan.

“Diserang sekali atau ditembak sekali bisa menjadi sebuah kesalahan. Tapi… itu adalah dua tembakan langsung ke arah kami. Anda tidak bisa mengatakan itu sebuah kesalahan,” kata Dylan Collins, seorang jurnalis AFP yang terluka dalam serangan tersebut.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan bahwa mereka “sangat menyesal atas kematian jurnalis tersebut,” dan menambahkan bahwa pihaknya sedang “menyelidiki” insiden tersebut. Tidak ada informasi tentang penyelidikan Israel atau klaim tanggung jawab setelah komentar itu.

Sejak serangan 13 Oktober, Israel membunuh dua jurnalis Lebanon lagi, Farah Omar dan Rabih Me’mari dari Al Mayadeen TV.

Pemerintah Lebanon mengatakan bahwa mereka akan mengajukan keluhan kepada Dewan Keamanan PBB atas pembunuhan Abdallah yang “disengaja” oleh Israel dan melukai jurnalis lainnya.

Setidaknya 63 jurnalis telah terbunuh sejak dimulainya perang Israel-Gaza pada 7 Oktober – bulan paling mematikan bagi jurnalis sejak Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ) mulai mengumpulkan data pada tahun 1992. (T/RI-1/P2)

 

Mi’raj News Agency (MINA)