Irak: Kekeringan Sebabkan 3.000 Keluarga Terpaksa Tinggalkan Rumah

(Foto: Aprizal Rachmad/MINA)

Baghdad, MINA – Sedikitnya 3.000 keluarga di delapan kegubernuran terpaksa meninggalkan rumah mereka karena dan rendahnya aliran sungai, Komisi Tinggi Hak Asasi Manusia di Irak mengumumkan pada, Jumat (30/9).

Kegubernuran Diyala, yang membentang ke timur laut Baghdad hingga perbatasan Iran, adalah yang paling terkena dampak gelombang kekeringan akibat pemotongan anak Sungai Tigris oleh Iran. Hal ini menyebabkan penurunan lebih dari 90 persen di tingkat Sungai Diyala, Middle East Monitor melaporkan.

Hal ini menyebabkan Kementerian Pertanian Irak sepenuhnya mengecualikannya dari rencana yang mengakibatkan banyak proyek dihentikan bahkan pabrik air minum berhenti bekerja.

“Irak dianggap yang paling terkena dampak di antara lima negara yang paling dirugikan oleh dan ke-39 di antara negara-negara yang menderita kekurangan air,” Fadel Al-Ghazzawi, anggota Komisi Tinggi Hak Asasi Manusia di Irak, dalam sebuah pernyataan.

“Rekor penurunan curah hujan tahun lalu berkontribusi pada krisis air dan penggurunan lahan pertanian, penyusutan tutupan rumput, kekeringan danau dan kolam, kenaikan polusi industri dan salinitas tanah,” tambahnya.

Al-Ghazzawi mencatat, semua faktor ini membentuk “bahaya yang akan segera terjadi pada lingkungan dan kehidupan manusia”, mendesak pemerintah mengambil tindakan untuk mengatasi masalah ini. (T/R7/RS3)

Mi’raj News Agency (MINA)