Israel Bom Masjid dan Gereja Tertua Gaza, Hamas Desak UNESCO Selamatkan Warisan Bersejarah

Gaza, MINA – Gerakan Perlawanan Palestina, menunjukkan bahwa Israel mengebom Masjid-masjid tertua dan tertua abad pertengahan di Gaza, menyebabkan kerusakan luas pada situs bersejarah tersebut, dan mendesak untuk melindungi bangunan bersejarah di Palestina.

Rekaman dan gambar yang di posting di media sosial oleh kelompok Palestina pada Jumat (8/12) menunjukkan Masjid Agung Omari, yang terbesar dan tertua di Kota Gaza, hancur menjadi puing-puing.

Hanya menaranya yang tampak utuh, dan sekelilingnya hancur. Situs tersebut telah menjadi situs suci umat Kristiani atau Islam setidaknya sejak abad kelima.

“Kejahatan yang menargetkan dan menghancurkan situs arkeologi harus mendorong dunia dan UNESCO mengambil tindakan untuk melestarikan warisan peradaban dan budaya yang besar ini,” kata Kementerian Pariwisata dan Purbakala di Gaza.

Mengutip Al Jazeera, diperkirakan 104 masjid telah dihancurkan sejak dimulainya serangan Israel di Gaza pada 7 Oktober.

Menurutnya, warga Palestina di Gaza menyatakan kemarahannya setelah melihat gambar tersebut.

“Saya telah berdoa di sana dan bermain-main dengannya sepanjang masa kecil saya,” kata Ahmed Nemer, 45 tahun, kepada kantor berita Reuters, da mengatakan, “Israel berusaha menghapus ingatan kita”.

Nemer yang tinggal di jalan sebelah Masjid Omari, berbicara dari Gaza selatan, tempat ia melarikan diri untuk mencari perlindungan dari pemboman.

Selain itu, Mohammad Rajab, seorang sopir taksi dari Kota Gaza yang juga melarikan diri ke selatan dari rumahnya yang berjarak beberapa ratus meter dari masjid, mengatakan bahwa itu adalah landmark kota yang paling penting.

Terkait ini, belum ada komentar langsung dari militer Israel.

Sebelumnya, kata Hamas, Masjid Othman bin Qashqar di Kota Gaza, juga terkena serangan bom pada Kamis. Mereka juga mengutuk penghancuran Hammam al-Samara, pemandian gaya Turki terakhir di wilayah tersebut, tempat warga Palestina di Gaza mandi selama lebih dari 1.000 tahun.

Hamas juga mengatakan tiga gereja juga telah dihancurkan, termasuk Gereja Ortodoks Yunani Saint Porphyrius yang berusia 1.000 tahun, yang merupakan gereja tertua yang masih aktif di wilayah tersebut.

Serangan Israel di Gaza telah menewaskan lebih dari 17.000 warga Palestina, menurut otoritas kesehatan di wilayah kantong yang terkepung, dan telah merusak seluruh distrik kota termasuk sebagian besar infrastruktur sipil.

LSM Heritage for Peace menghitung ada 195 situs warisan arsitektur di Gaza. Dalam survei terbaru, kelompok ini menemukan 104 lokasi telah rusak sebagian akibat konflik yang terus berlanjuT.

Warisan arsitektur Gaza telah rusak akibat perang sebelumnya antara Israel dan pejuang Palestina. Israel telah berulang kali menuduh pejuang Palestina menggunakan masjid, sekolah, dan infrastruktur sipil lainnya untuk melindungi para pejuangnya.(T/R5/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)