ISRAEL CAPLOK 400 HEKTAR LAHAN PALESTINA DI TEPI BARAT

Pasukan Israel berjaga-jaga di permukiman ilegal Israel di Tepi Barat. (Foto: MEMO)
Pasukan Israel berjaga-jaga di permukiman ilegal Israel di Tepi Barat. (Foto: MEMO)

Bethlehem, 6 Dzulqa’dah 1435/2 September 2014 (MINA) – Sumber-sumber Israel mengumumkan, Israel akan mencaplok lahan seluas hampir 400 hektar yang dimiliki warga Palestina di barat Betlehem, selatan Tepi Barat, merupakan pencaplokan terbesar selama kurun 30 tahun terakhir.

Daerah yang dirampas Israel itu terletak dekat Desa Jaba’a, tiga kilometer sebelah timur dari ‘Jalur Hijau’ dan dikelilingi oleh permukiman ilegal “Gush Etzion” dan Dinding Apartheid, Palestine News Network (PNN) melaporkan sebagaimana dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA), Selasa.

Sumber informasi bahwa pemerintah Israel telah memberikan tenggat waktu kepada pemilik tanah selama 45 hari untuk mengajukan keberatan mereka di pengadilan Israel mengenai keputusan penyitaan tanah itu.

Walikota Surif di distrik Bethlehem, Ahmad Lafi, mengatakan seorang tentara Israel disertai oleh staf dari Administrasi Sipil Israel tiba di daerah pada Ahad (31/8) pagi dan memasang tanda-tanda perintah untuk merebut tanah seluas 3.799 dunum (sekitar 380 hektar), yang ditanami zaitun dan pohon-pohon lainnya, di Surif serta wilayah terdekat dari Al-Jaba’a dan Wadi fukin.

Sumber media Israel mengatakan prosedur itu ditujukan untuk memperluas blok permukiman ilegal di wilayah terdekat dari permukiman ‘Gush Etzion’ yang dibangun secara ilegal di tanah milik warga Palestina.

Radio Israel melaporkan, pengumuman perampasan lahan Palestina itu datang sebagai respon pemerintah Israel terhadap penculikan dan pembunuhan tiga remaja Israel di daerah dekat “Gush Etzion” pada Juni lalu.

Namun, tidak ada bukti kuat dalam mendukung klaim resmi Israel mengenai kasus itu. Para pengamat menunjukkan kepada kemungkinan bahwa Israel hanya membuat insiden itu sebagai awal untuk memulai serangan militer mereka baru-baru ini di Jalur Gaza, sebagaimana dilaporkan IMEMC.

Peace Now, lembaga yang menentang kegiatan permukiman Israel di Tepi Barat, mengatakan, perampasan itu dimaksudkan untuk mengubah sebuah situs tempat di mana sekitar 10 keluarga Palestina tinggal berdekatan dengan premukiman ilegal Yahudi.

Pembangunan permukiman utama Yahudi di lokasi yang dikenal sebagai “Gevaot”, telah diperdebatkan Israel sejak 2000 lalu. Tahun lalu, pemerintah Israel memberikan tawaran untuk membangun 1.000 unit rumah di lokasi itu.

Lebih dari 500 ribu warga Israel tinggal di antara 2,4 juta warga Palestina di Tepi Barat dan Al-Quds (Yerusalem) Timur, wilayah yang berhasil dicaplok entitas Israel pada perang Timur Tengah 1967.

Peace Now mengatakan, pencaplokan tanah milik warga Palestina adalah yang terbesar yang diumumkan oleh Israel di Tepi Barat sejak 1980-an.

Kecaman Internasional

Israel mendapat kecaman internasional yang keras atas kegiatan pembangunan permukiman, sebagian besar negara yang menganggap ilegal berdasarkan hukum internasional dan merupakan kendala utama bagi pembentukan negara Palestina yang layak dalam kesepakatan damai di masa depan.

Nabil Abu Rdainah, juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas, menyerukan Israel untuk membatalkan perampasan tersebut. “Keputusan ini akan menyebabkan lebih banyak ketidakstabilan. Ini hanya akan mengobarkan situasi setelah perang di Gaza,” kata Abu Rdainah.

Gerakan Hamas mengecam keras apa yang digambarkan sebagai eskalasi pembangunan permukiman ilegal dan kegiatan yahudisasi di Tepi Barat dan Al-Quds, menyerukan kelompok-kelompok hak asasi manusia untuk ikut campur tangan secara hukum mengekang eskalasi tersebut.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memutuskan pembicaraan perdamaian yang ditengahi AS dengan Abbas pada April lalu setelah pemimpin Palestina mencapai kesepakatan rekonsiliasi dengan Hamas, gerakan perlawanan yang mendominasi Jalur Gaza.

Dalam serangkaian pernyataan setelah gencatan senjata terbuka menghentikan perang Gaza, Netanyahu mengulangi posisinya bahwa Abbas harus memutuskan hubungan dengan Hamas untuk melanjutkan proses perdamaian dengan Israel.

Setelah runtuhnya putaran terakhir pembicaraan damai yang ditengahi AS, para pejabat AS mengutip pembangunan permukiman sebagai salah satu alasan utama untuk kerusakan, juga menjadi pendorong Palestina untuk menandatangani serangkaian perjanjian dan konvensi internasional.

Pemerintahan Presiden Barack Obama, yang telah berselisih dengan Netanyahu atas permukiman sejak menjabat pada tahun 2009, mendorong kembali terhadap putusan perampasan tanah.

Amerika Serikat telah mengecam keputusan Israel tersebut dengan menyebut langkah itu sebagai upaya “kontraproduktif” untuk mencapai solusi dua negara antara Israel dan Palestina.

“Kami telah lama menegaskan perlawanan kami terhadap berlanjutnya kegiatan permukiman. Kami mendesak pemerintah Israel untuk membalikkan keputusan ini,” kata pejabat Departemen Luar Negeri, yang menolak disebutkan namanya.

Kementerian Luar Negeri Inggris juga telah mengeluarkan pernyataan yang menyesalkan pengambilalihan tanah milik warga Palestina oleh Israel, mengatakan perampasan tanah itu “akan melakukan kerusakan serius pada posisi Israel di masyarakat internasional.”

“Semua upaya harus saat ini difokuskan pada mengamankan gencatan senjata tahan lama di Gaza dan perdamaian abadi bahwa orang-orang Palestina dan Israel layak. Kami sangat mendesak pemerintah Israel untuk membalikkan keputusan ini. ”

Sementara Kementerian Luar Negeri Mesir, sebagaimana Kantor Berita Palestina Wafa melaporkan, mengutuk keputusan Israel menyita hektaran tanah di Hebron dan Bethlehem, mengatakan langkah itu bertentangan dengan hukum internasional.

Kementerian itu menekankan bahwa perampasan tanah Palestina akan berdampak negatif pada jalur proses perdamaian dan hambatan dalam upaya mencapai penyelesaian akhir konflik; berdasarkan solusi dua negara yang disepakati oleh masyarakat internasional dan Kuartet Internasional.(T/R05/R11)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Comments: 0