Israel Cegat Kapal Relawan di Perairan Gaza

Gaza, MINA – Pasukan Israel telah menangkap kapal Freedom for Gaza kedua yang membawa bahan bantuan ke Jalur Gaza yang terkepung.

Kapal Freedom for Gaza berlayar di bawah bendera Swedia dan membawa 12 orang penumpang. Demikian Press Tv melaporkan dikutip MINA. Ahad (5/8).

“Saat ini, kapal itu dibawa ke pelabuhan Ashdod,” kata militer Israel, merujuk pada pantai Israel untuk dilakukan penyelidikan lebih lanjut.

Insiden itu terjadi setelah angkatan laut Israel menangkap kapal berbendera Norwegia yang membawa pasokan medis ke daerah pantai pekan lalu. Ada indikasi bahwa pasukan Israel telah melakukan tindakan kekerasan untuk mengubah arah kapal bernama al-Awda (Kembali).

Sementara Torstein Dahle Penyelenggara Pengiriman Pasokan Bantuan ke Gaza mengatakan, pasukan keamanan Israel telah menabrak kapten ksaal sebelum memerintahkannya untuk berlayar ke garis pantai wilayah yang diduduki Israel.

Oslo telah menuntut agar Tel Aviv menjelaskan alasan hukum di mana ia menyita kapal dan penumpangnya.

Kapal itu membawa 22 orang, termasuk dua orang Israel, yang segera dibebaskan setelah kapal itu ditangkap.

Kapal-kapal milik aktivis Freedom Flotilla internasional yang berusaha memberikan bantuan ke Gaza dikepung oleh Tel Aviv, seingga empat kapal dari Flotilla berangkat dari Skandinavia pada pertengahan Mei. Dua tetap berada di belakang setelah berhenti di pelabuhan Italia Palermo.

Pada 2010, serangan Israel terhadap armada kapal Freedom Flotilla yang menuju Gaza menewaskan 10 aktivis Turki. Serangan itu terjadi pada armada yang terdiri dari enam kapal sipil.

Israel telah memberlakukan blokade yang melumpuhkan sekitar dua juta warga Palestina di Gaza karena mendukung gerakan Hamas dalam pemilihan parlemen.

Pengepungan telah menyebabkan krisis ekonomi dan kemanusiaan sehingga PBB memperingatkan, kondisi di daerah kantong bisa membuatnya “tidak bisa dihuni” pada 2020. (T/R03/RS1)

Mi’raj News Agency (MINA)