Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Israel Izinkan Ratusan Pemukim Yahudi Masuki Masjid Al-Aqsha

Admin - Senin, 24 Juli 2017 - 03:05 WIB

Senin, 24 Juli 2017 - 03:05 WIB

218 Views ㅤ

Sekelompok Ekstrimis sedang beristirahat di pelataran Masjid Al-Aqsha. (Foto: PNN)

Sekelompok Ekstrimis sedang beristirahat di pelataran Masjid Al-Aqsha. (Foto: PNN)

Al-Quds, MINA – Lebih dari 100 pemukim diizinkan Israel memasuki halaman Masjid Al-Aqsha, Ahad (23/7) pagi.

Kedatangan kelompok ekstrimis itu mendapat perlindungan pasukan pendudukan Israel. Sementara orang-orang Palestina yang terus dipersulit untuk memasuki masjid kiblat pertama miliknya.

Israel juga memasang detektor logam dan kamera pengaman (CCTV) di dalam area Masjid yang memperkeruh keadaan yang terus memanas. Demikian diberitakan PNN dan dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Dalihnya, hal itu dilakukan untuk mengamati gerakan pemberontakan di dalam Masjid. Keputusan tersebut dikecam para pemimpin Muslim baik di dalam dan di luar Palestina.

Baca Juga: PBB: Rumah Sakit Tidak Boleh Jadi Sasaran Penyerangan

Situs suci di Yerusalem telah menjadi seruan bagi orang-orang Palestina.

Pada tahun 2000, kunjungan pemimpin oposisi Israel Ariel Sharon ke kompleks tersebut telah menyulut intifada Palestina kedua, atau pemberontakan, yang berlangsung lebih dari empat tahun.

Masjid Al-Aqsha di Yerusalem timur, dikuasai oleh Israel dalam Perang Enam Hari 1967 dan kemudian dianeksasi dalam sebuah tindakan yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Kawasan Masjid Al-Aqsha merupakan tempat suci ketiga dalam Islam dan begitu pula sebagian orang Yahudi menganggapnya sebagai kuil suci. (P3/P1)

Baca Juga: Pemimpin Oposisi Israel: Netanyahu Tak Mampu Lindungi Warganya

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Rekomendasi untuk Anda