Israel Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertama

Tel Aviv, MINA – Kementerian Kesehatan pada hari Sabtu (21/5) mengkonfirmasi Kasus pertama telah ditemukan di negara itu.

Rumah Sakit Ichilov Tel Aviv mengatakan seorang pria berusia 30-an yang baru saja kembali dari Eropa Barat tiba di ruang gawat darurat dengan gejala penyakit pada hari Jumat, dan tesnya menunjukkan positif cacar monyet, Haaretz melaporkan.

Dia dikarantina setelah kecurigaan penyakit muncul, dan saat ini dalam kondisi baik.

Kementerian Kesehatan Israel meminta siapa pun yang memasuki Israel dengan mengalami demam dan ruam yang melepuh, untuk segera menemui dokter.

Tim respon pandemi Israel bertemu untuk penilaian situasi. Setelah pertemuan tersebut, Kementerian Kesehatan mengatakan akan mempertimbangkan pembelian vaksin dan obat-obatan yang relevan, serta mengatur prosedur pengujian seiring dengan meningkatnya tingkat infeksi.

Baca Juga:  AS BEBASKAN MATA-MATA ISRAEL SETELAH 30 TAHUN DI PENJARA

Saat diskusi ditekankan, meskipun ada laporan dari Eropa bahwa banyak pasien yang terinfeksi adalah laki-laki homoseksual, penyakit ini sama sekali tidak terkait dengan preferensi seksual.

Kasus penyakit terkait cacar sebelumnya hanya terlihat di antara orang-orang yang memiliki hubungan dengan Afrika Tengah dan Barat. Tetapi dalam sepekan terakhir, Inggris, Spanyol, Portugal, Italia, AS, Swedia, dan Kanada semuanya melaporkan infeksi, sebagian besar pada pria muda yang sebelumnya tidak pernah bepergian ke Afrika. Prancis, , Belgia dan Australia mengkonfirmasi kasus cacar monyet pertama mereka pada hari Jumat.

Cacar monyet memiliki gejala lebih ringan daripada cacar, dan disertai dengan gejala seperti flu, termasuk demam dan kedinginan, serta ruam lepuh yang muncul di wajah atau alat kelamin. Ini adalah penyakit virus yang sejauh ini endemik terutama di Afrika dan diketahui kurang menular dalam penularan dari manusia ke manusia.

Baca Juga:  MER-C Kecam Serangan Israel di Masjidil Aqsa

Penyakit ini biasanya berlangsung antara dua dan empat pekan. Pasien biasanya sembuh dengan sendirinya. Vaksin cacar yang secara rutin diberikan di Israel hingga 1980-an, 85 persen efektif melawan virus ini. Selain itu, obat yang awalnya dikembangkan untuk pengobatan cacar dapat digunakan untuk mengobati mereka yang menderita cacar monyet.

Menurut Prof. Ran Balicer, Kepala Lembaga Penelitian HMO Clalit, “hari-hari dan pekan-pekan pertama setelah munculnya penyakit baru penuh dengan ketidakpastian dan tenggelam dalam ‘kabut ’, mengenai pertanyaan paling mendasar, seperti tingkat penularan dan potensinya berubah menjadi pandemi.”

Balicer mengatakan akan memakan waktu beberapa pekan sebelum tim medis mengetahui apakah ada alasan untuk khawatir, berdasarkan potensi penyebaran virus, tingkat keparahan penyakit pada mereka yang terinfeksi dan risiko penularan sebelum individu yang terinfeksi mulai menunjukkan gejala.

Baca Juga:  UNICEF: 70 Persen Lebih Remaja Jadi Korban Intimidasi Dunia Maya

Seorang anggota tim manajemen epidemi Israel, Dr. Leon Poles, mengatakan tidak ada risiko epidemi monkeypox atau infeksi massal, karena penyakit ini tidak menular seperti atau campak Jerman, misalnya. Penularan terjadi melalui kontak yang lebih erat, termasuk kontak kulit-ke-kulit, menyentuh seprai atau handuk orang yang terinfeksi.

Namun, Polandia mengatakan ada potensi penularan di kalangan pemuda yang belum divaksinasi cacar. (T/R7/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)