Israel Setujui Proyek Mobil Kabel Kontroversial di Yerusalem

Yerusalem, 3 Ramadhan 1438/ 29 Mei 2017 (MINA) – Pemerintah Israel pada hari Ahad (28/5) menyetujui rencana untuk memasang sebuah mobil kabel ke Kota Tua Yerusalem, sebuah proyek yang ditentang oleh warga Palestina marah dan sebagian besar masyarakat internasional.

Mobil kabel itu akan berhenti di Pintu Gerbang Dung ke Kota Tua dekat Tembok Barat, melintasi sekitar 1,4 kilometer. Diperkirakan mobil kabel akan mulai beroperasi pada 2021.

Pada sebuah pertemuan khusus yang diadakan di Tembok Barat, Kabinet Israel menyetujui tahap pertama rencana tersebut yang diperkirakan menelan biaya sekitar 200 juta shekel, sebuah pernyataan dari sebuah kementerian pariwisata., yang dilaporkan Wrdbulletin dan dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Pertemuan tersebut diadakan di lokasi – salah satu yang tersuci dalam Yudaisme – untuk menandai perampasan Israel terhadap Kota Tua 50 tahun yang lalu dalam Perang Enam Hari.

Status Yerusalem termasuk di antara isu paling sensitif dari konflik Israel-Palestina.

Israel melihat seluruh Yerusalem sebagai ibukota yang tak terbagi, sementara orang-orang Palestina berkeyakinan Yerusalem timur sebagai ibu kota negara masa depan mereka.

Proyek infrastruktur Israel di Yerusalem timur dan Tepi Barat yang diduduki menuai kritik keras dari orang-orang Palestina dan masyarakat internasional.

Proyek mobil kabel telah dibahas selama beberapa tahun, dengan pejabat Israel beralasan bahwa diperlukan untuk memudahkan akses ke Tembok Barat yang ramai dikunjungi.

Pada tahun 2015, perrusahaan muliti nasionla yang berbasis di Prancis, Suez Environnement mengatakan bahwa, karena kepekaan politik, ia memutuskan untuk tidak ikut serta dalam proyek tersebut.

Contoh lain dari kontroversi tersebut terjadi pekan lalu, ketika surat kabar Israel Haaretz melaporkan, diplomat Eropa menolak menghadiri tur terowongan kereta api Israel yang baru karena sebagian dari garis tersebut melintasi Tepi Barat.

Permukiman Israel di Tepi Barat dan Yerusalem timur dipandang ilegal di bawah hukum internasional, dan merupakan batu sandungan utama bagi perdamaian karena dibangun di atas tanah yang dilihat orang-orang Palestina sebagai bagian dari negara mereka di masa depan. (T/B05/RS3)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.