Israel Tangkap 13 Warga Palestina di Tepi Barat dan Yerusalem

Pasukan Israel menangkap warga Palestina (Foto: File/Ma’an)

Ramallah, MINA – Pasukan pendudukan Israel pada hari Rabu (8/11) pagi menahan setidaknya 13 orang Palestina dalam penggerebekan di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur, menurut Masyarakat Tahanan Palestina (PPS).

PPS mengatakan, tentara Israel menahan enam warga Palestina di distrik Ramallah, tiga dari Hebron, dan masing-masing dari Bethlehem dan Nablus, seperti dilaporkan WAFA yang dikutip MINA.

Sementara di Yerusalem Timur, polisi dan intelijen Israel menangkap dua anak di bawah umur Palestina dari Kota Tua Yerusalem Timur.

Mereka juga mengumumkan agar warga Palestina lainnya tidak bersembunyi untuk diintergasi.

Sehari sebelumnya, pasukan Israel menyerang  berbagai wilayah kota, desa dan kamp pengungsi di Tepi Barat,  dan menangkap total sebanyak 15 warga Palestina dengan dalih mereka orang-orang yang dicari.

Penyerangan dan penangkapan tersebut merupakan bagian dari serangan kekerasan Israel yang terus berlanjut terhadap orang-orang Palestina.

Sementara sumber-sumber Israel mengklaim, pasukan pendudukan dapat merampas senjata di beberapa tempat di wilayah yang digerebek.

Mereka juga mengklaim merampas pistol di daerah Tulkarem dan senjata rakitan di kota Al-Eizariya di Yerusalem Timur dan desa Kafr Dan di Jenin.

Mereka juga melakukan penggerebekan serupa ke kota-kota Hebron di distrik Dahriyeh, Deir Samet, Beit Awwa, Shyoukh, Sair serta kamp pengungsi Arroub.

Pada penggerbekan itu pasukan Israel menggeledah sejumlah rumah dan menahan seorang mantan tahanan dan seorang mahasiswa sarjana. (T/B05/RS3)

Mi’raj News Agency (MINA)