Israel Tutup Masjid Al-Aqsa, MAPIM Tuntut Dunia Bertindak

Polisi Israel pada Jum’at (14/7) menutup Masjid Al-Aqsa dan melarang warga muslim salat Jumat di sana.

Kuala Lumpur, MINA – Majlis Perundingan Pertubuhan Islam Malaysia (MAPIM) menuntut masyarakat dunia untuk bertindak tegas terhadap sikap Israel yang secara sepihak menutup Masjid Al-Aqsa dan melarang warga Muslim Palestina melaksanakan salat Jum’at di masjid tersebut.

“Kami menyatakan kecaman dan bantahan sekeras-kerasnya atas tindakan menghalang umat Islam menunaikan solat Jum’at di Masjid Al-Aqsa oleh pihak penjajah Israel pada Jum’at pekan lalu,” kata Presiden MAPIM Dr. Mohd Azmi Abdul Hamid dalam keterangan persnya yang diterima MINA, Sabtu (15/7).

Menurutnya, tindakan Israel menutup Masjid Al-Aqsa dan menghalangi umat melaksanakan solat Jum’at adalah tindakan di luar batas dan menghina umat Islam diseluruh dunia. “Menghalang umat Islam dari solat Jum’at di Masjid Al-Aqsa untuk kali pertama selepas 1960, adalah tindakan yang mesti dibantah oleh masyarakat dunia,” katanya.

Mohd Azmi menegaskan bahwa membiarkan Yahudi bertindak sewenang-wenangnya terhadap Masjid Al Aqsa akan mengundang ketegangan dan mencetuskan kemarahan yang memuncak dikalangan umat Islam. “Regim Israel jelas menunggu kesempatan untuk mencetuskan keganasan dan melakukan operasi mengambil alih dan memusnahkan Masjid Al-Aqsa,” ujarnya.

Sebelumnya, Israel telah menolak keputusan Badan PBB untuk Urusan Kebudayaan (UNESCO) yang mengakui Al-Quds sebagai warisan umat Islam dan dengan itu bertekad untuk melakukan tindakan mencapai agenda Yahudi di Masjid Al-Aqsa.

“Masyarakat dunia tidak boleh mendiamkan diri terhadap kebiadapan Israel dan mesti diambil tindakan untuk menghalang Al Quds dicerobohi oleh Yahudi seperti yang berlaku ke atas Masjid Ibrahimi di Hebron pada tahum 1994,” tegasnya.

Selain itu, Mohd Azmi juga mendesak Organisasi Kerjasama Islam (OKI) untuk bersikap tegas jika Masjid Aqsa masih ditutup pada Jum’at seterusnya, untuk menekan Israel secara kolektif dan  berkesan perlu diambil.

“Umat Islam perlu bersiap mempertahankan Masjid Al-Aqsa dan tidak boleh berkompromi barang seinci pun tapak Masjid Al Aqsa tersebut. Agenda Israel menyusahkan dan menghalang umat Islam bersolat di Masjid ketiga termulia dalam Islam itu adalah salah satu tahap rancangan Yahudi untuk mengusir umat Islam dari Al-Aqsa,” paparnya.

Di sisi lain, Mohd Azmi menggarisbawahi terkait meninggalnya tiga anak muda di Masjid Al-Aqsa pada Jum’at yang lalu. Menurutnya, insiden itu adalah tindak balas dendam Yahudi yang siap menumpahkan darah warga Palestina tanpa mempeduli reaksi umat Islam seluruh dunia.

“Kami mengingatkan kepada semua pemimpin Arab di Asia Barat yang sibuk bertelegah antara satu sama lain bahawa mereka akan bertanggungjawa kepada kehilangan Masjid Al-Aqsa dan seluruh bumi Palestin jika mereka tidak bertindak segera mempertahan Masjid itu,” tandasnya. (L/R06/RS3)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)