Israeli Alami Krisis Politik, Biden Mungkin Batal Berkunjung

Washington, MINA – Gedung Putih belum menetapkan tanggal kunjungan Presiden Amerika Serikat Joe Biden ke Israel dan ini kemungkinan akibat krisis politik dan kemungkinan runtuhnya pemerintah Israel saat ini, MEMO melaporkan, Sabtu (21/5).

Krisis politik di Israel adalah hasil dari pengumuman Meretz MK Ghaida Rinawie Zoabi membelot dari koalisi, yang berarti pemerintah didukung oleh minoritas dari 59 anggota Knesset.

Gedung Putih sedang menunggu untuk mengklarifikasi situasi politik di Israel, terutama karena partai Likud dan oposisi dapat mengajukan rancangan undang-undang untuk membubarkan Knesset Rabu (25/5) depan.

Seorang pejabat Israel mengatakan, membatalkan kunjungan Biden ke Israel tidak akan mengejutkan, situs web Ynet melaporkan, Jumat (20/5).

Baca Juga:  Keteladanan Siti Hajar Bagi Jamaah Haji dan Kaum Perempuan

Pejabat itu menambahkan, karena situasi keamanan bermasalah dan koalisi rapuh, tidak pasti bahwa Biden akan mendapat manfaat dari kunjungan semacam itu. Jika pemerintah jatuh, maka kunjungan Biden saat ini mungkin dianggap sangat bermasalah.

Menurut seorang pejabat Israel, jika tidak dibatalkan, Biden akan berkunjung pada 21-24 Juni 2022.

Menurut agenda yang diusulkan, Biden akan menerima resepsi resmi di Bandara Ben Gurion, dengan partisipasi Perdana Menteri Israel Naftali Bennett dan kepala koalisi. Ia diperkirakan akan mengunjungi situs baterai Iron Dome untuk mengungkapkan komitmennya terhadap keamanan Israel dan mentransfer anggaran untuk membeli rudal pencegat.

Presiden AS itu mengadakan pertemuan dengan Bennett dan Presiden Israel Isaac Herzog serta mengunjungi Museum Peringatan Holocaust Yad Vashem.

Baca Juga:  Hamas Luncurkan Puluhan Roket dari Rafah ke Tel Aviv

Gedung Putih sedang mencari kemungkinan Biden mengunjungi rumah sakit Palestina di Yerusalem yang diduduki, Al-Makassed atau Augusta Victoria, untuk mengumumkan dukungan keuangan. Biden juga dapat mengunjungi Gereja Kelahiran di Betlehem. (T/RE1/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: sajadi

Editor: Ali Farkhan Tsani