Jepang Cabut Semua Kontrol Pembatasan COVID-19

Tokyo, MINA – Jepang mengakhiri kontrol pembatasan COVID-19 untuk semua orang yang tiba di negara itu pada Sabtu (29/4), kata Juru Bicara Pemerintah Jepang.

Jepang awalnya bertujuan untuk sepenuhnya mencabut protokol perbatasannya pada 8 Mei, hari yang sama ketika status hukum COVID-19 akan diturunkan menjadi sama dengan influenza musiman.

Juru Bicara Pemerintah Jepang, Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno mengatakan, keputusan untuk mengakhiri persyaratan perbatasan lebih awal adalah untuk melayani banyak pelancong yang akan bepergian ke luar negeri selama periode Golden Week mulai akhir pekan ini, Xinhua melaporkan.

Sebelumnya, pengunjung ke Jepang diharuskan menunjukkan sertifikasi yang membuktikan bahwa mereka telah mendapatkan setidaknya tiga vaksinasi atau bukti tes PCR negatif yang dilakukan dalam waktu 72 jam.

Baca Juga:  Takhbib, Pengertian dan Hukumnya Menurut Islam

Namun, Matsuno mengatakan pada konferensi pers bahwa prasyarat untuk memasuki negara itu tidak lagi diperlukan dari Sabtu hari ini, dan seterusnya.

“Kontroversial, apa yang disebut tes COVID-19 acak, juga akan dihapus,” katanya.

Adapun penurunan peringkat COVID-19, mulai berlaku pada 8 Mei, virus tidak lagi berada dalam kategori khusus yang setara atau lebih ketat dari Kelas 2, tetapi akan dikategorikan di antara penyakit kelas 5 seperti influenza musiman.

Jika ada lonjakan kasus infeksi COVID-19 di masa mendatang, di bawah kategorisasi yang diturunkan, keadaan darurat tidak akan diumumkan.

“Langkah-langkah khusus yang telah diambil pemerintah dalam menanggapi virus corona baru akan berakhir pada 7 Mei,” Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang, Katsunobu Kato, mengatakan dalam konferensi pers. (T/R6/P1)

Baca Juga:  Indonesia Tempati Pot Ke-6 Kualifikasi Piala Dunia 2026

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: siti aisyah

Editor: Ismet Rauf