Jepang Hibahkan USD 2,4 Juta Bantu Palestina Kembangkan Pariwisata di Tepi Barat

Yerusalem, MINA – Lembaga Japan Social Development Fund (JSDF) menghibahkan dana sebesar USD 2,4 juta untuk membantu warga Palestina meningkatkan peluang ekonomi melalui Jalur Wisata Palestina di Tepi Barat.

JSDF adalah lembaga yang dibentuk pemerintah Jepang dan Bank Dunia setelah krisis keuangan Asia pada akhir 1990-an. Program JSDF adalah memberikan hibah untuk mendukung pembangunan berbasis masyarakat dan pengurangan kemiskinan, serta meningkatkan kehidupan mereka melalui manfaat langsung.

Bank Dunia dalam siaran persnya Senin (4/4) mengatakan, proyek ini akan fokus pada penyediaan peluang ekonomi bagi perempuan dan pemuda dalam bisnis pariwisata berbasis masyarakat, WAFA melaporkan.

Proyek Bank Dunia yang baru akan membantu memaksimalkan dampak ekonomi dari pariwisata berbasis masyarakat sebagai alat pembangunan di masyarakat yang terpinggirkan, menghubungkan identitas Palestina, sejarah, orang-orang, tradisi, dan budaya dan menjangkau perempuan dan pemuda.

“Kami menyambut baik dukungan Jepang terhadap pariwisata berbasis masyarakat. Membangun keberhasilan intervensi sebelumnya, Jalur Warisan Palestina akan memperkuat hubungan antara masyarakat dan sektor swasta,” kata Kanthan Shankar, Country Director Bank Dunia untuk West Bank dan Gaza.

“Pengunjung tidak hanya akan merasakan keindahan jejak budaya dan keragaman lanskap yang menakjubkan, tetapi hibah baru ini juga akan membantu mempromosikan kemandirian ekonomi dan sosial dari komunitas dan rumah tangga yang rentan,” tambah Shankar.

Wilayah Palestina telah menghadapi ketidakstabilan jangka panjang, memperburuk volatilitas ekonomi makro, dan meningkatkan pengangguran secara signifikan. Kehilangan pekerjaan mempengaruhi kelompok rentan dengan tingkat pengangguran yang lebih tinggi dari rata-rata, mencapai 41 persen untuk perempuan (dibandingkan dengan 21 persen laki-laki) dan 40 persen pemuda.

Sementara kegiatan pariwisata merupakan 2,5 persen dari PDB pada tahun 2018, salah satu dampak utama menurun oleh COVID-19. Sektor ini kehilangan lebih dari 1 miliar dolar pendapatan sejak awal pandemi. Di Tepi Barat, pandemi ini secara khusus mempengaruhi wilayah geografis dengan kepadatan penduduk terpinggirkan yang lebih tinggi, beberapa di antaranya hidup di bawah garis kemiskinan.

“Program yang menargetkan wilayah geografis tertentu dan fokus pada orang-orang yang terpinggirkan sangat penting untuk mencapai pertumbuhan yang cepat dan penciptaan lapangan kerja yang inklusif serta mengurangi dampak pandemi COVID-19 di Tepi Barat,” kata Masayuki Magoshi, Duta Besar Jepang untuk Urusan Palestina.

“Saya sangat percaya bahwa meningkatkan sektor pariwisata akan menjadi elemen penting bagi pemulihan ekonomi Palestina. Dalam hubungan ini, Jepang telah mempromosikan proyek “Koridor Pariwisata” termasuk pembangunan shelter baru untuk Istana Hisham di Jericho, yang tidak hanya akan berkontribusi pada kerja sama regional di sektor pariwisata, tetapi juga menarik banyak wisatawan di kawasan tersebut termasuk Palestina,” tambahnya.

Pariwisata yang berfokus pada pendakian alam dan jalan-jalan bersifat tangguh dan mampu pulih dengan cepat dalam situasi pasca-guncangan.

Proyek yang akan dilaksanakan oleh Jalur Warisan Palestina akan memanfaatkan jaringan pariwisata berbasis komunitas yang ada untuk mendukung komunitas rentan, termasuk rumah tangga, usaha mikro dan kecil, dan pekerja berupah harian. Ini akan dilakukan dengan terlebih dahulu menghubungkan kembali mereka ke pasar domestik dan kemudian ke pasar internasional, sebagaimana mestinya. (T/R5/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)

 

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.