Jepang Perluas Sanksi Ekonomi terhadap Rusia

Tokyo, MINA – Kementerian Luar Negeri Jepang merilis sanksi ekonomi yang diperluas, hal itu diumumkan oleh Perdana Menteri Fumio Kishida, Selasa (10/5).

Jepang memberlakukan sanksi ekspor tambahan, memperluas daftar perusahaan yang terkena dampak, yang diyakini terkait dengan industri pertahanan, TASS melaporkan.

Daftar itu menambahkan 70 perusahaan, termasuk Almaz-Antey, dan perusahaan Tactical Missile Armaments.

Sanksi tersebut juga menetapkan pembekuan aset, menargetkan lebih dari 130 orang termasuk Perdana Menteri Rusia Mikhail Mishustin, Wakil Sekretaris Dewan Keamanan Rashid Nurgaliyev, para pemimpin Luhansk dan Donetsk People’s Republic (LPR & DPR) serta kerabat Gennady Timchenko.

Sanksi Jepang kini telah mencakup lebih dari 700 warga negara Rusia, Belarusia, DPR, LPR dan lebih dari 200 perusahaan dan organisasi Rusia.

Jepang sebelumnya telah merilis beberapa paket sanksi terhadap Rusia karena situasi di sekitar Ukraina. Sanksi pribadi ditujukan kepada pimpinan negara, pejabat dan pengusaha.

Daftar barang dan teknologi yang dilarang untuk diekspor mencakup 300 item, termasuk semikonduktor, peralatan keamanan maritim dan penerbangan, peralatan telekomunikasi, produk militer, termasuk senjata, perangkat lunak, dan peralatan penyulingan minyak.

Selain itu, Jepang membekukan aset Otkritie Bank, Novikombank, Sovcombank, VTB, Rossiya Bank, Promsvyazbank, dan VEB.RF.

Pada 24 Februari, Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan operasi militer khusus sebagai tanggapan atas permintaan bantuan dari para kepala republik Donbass. Barat membalas dengan menjatuhkan sanksi pada Rusia sementara perusahaan swasta menangguhkan operasi di negara itu atau menghentikan investasi. (T/R6/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.