Jepang Tegaskan Dukung Perdamaian Palestina, Tolak Pemukiman Israel

Tokyo, MINA – Perdana Menteri , mengatakan menolak setiap langkah yang akan membahayakan proses perdamaian , termasuk pemukiman Israel.

Dalam pertemuan dengan mantan Perdana Menteri Palestina, di Tokyo, Rabu (28/9), Kishida menegaskan kembali dukungan Jepang untuk solusi dua negara dan menyatakan keprihatinannya tentang kekerasan dan bentrokan di berbagai bagian Palestina dan Israel.

“Menekankan perlunya menahan diri dari tindakan sepihak yang bertentangan dengan Proses Perdamaian, termasuk mempersulit kegiatan penyelesaian,” ujar Kishida, menurut laporan Middle East Monitor.

Menurut Kishida, Jepang akan terus berkontribusi untuk mewujudkan lingkungan yang kondusif bagi kemajuan Perdamaian Timur Tengah.

Keberadaan Hamdallah di Tokyo untuk menghadiri pemakaman kenegaraan mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe.

Dalam pertemuan itu juga dibahas bantuan pangan Jepang sebesar lebih dari Rp 121 miliar dalam menanggapi memburuknya ketahanan pangan di Palestina akibat situasi di Ukraina.

Dukungan Jepang untuk Palestina terus konsisten, terutama melalui inisiatif Koridor Perdamaian dan Kemakmuran.

Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, dipandang sebagai wilayah pendudukan di bawah hukum internasional, sehingga membuat semua pemukiman Yahudi di sana ilegal.

Sebagian besar komunitas internasional tidak mengakui kedaulatan Israel atas wilayah yang telah didudukinya sejak 1967. (T/R2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)