Jerman dan China Bela Kesepakatan Nuklir Iran

 

Beijing, MINA – Kanselir Jerman Angela Merkel dan Perdana Menteri Cina Li Keqiang membela kesepakatan nuklir Iran, di mana Li mengisyaratkan bahwa mengakhiri perjanjian akan mempersulit negosiasi dengan Korea Utara.

Merkel dan Li bertemu di Beijing menunjukkan front persatuan untuk Iran dan perdagangan bebas, dua masalah yang mendapat intervensi tinggi Presiden AS Donald Trump. Al-Arabiya melaporkan.

Li memperingatkan, mengakhiri perjanjian dengan Teheran “tidak hanya akan berdampak pada Iran, tetapi juga memiliki dampak negatif pada kemampuan untuk menyelesaikan isu-isu internasional lainnya melalui negosiasi damai”.

Dia tidak menyebutkan nama Korea Utara, tetapi analis telah memperingatkan bahwa penarikan Trump dari kesepakatan Iran merusak kredibilitas negosiasi Washington sebelum pertemuan yang dijadwalkan dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un bulan depan.

Pemimpin Jerman itu juga memperingatkan tentang dampak ekonomi pada langkah Trump jika menghentikan perjanjian dengan Iran.

Keputusan Trump untuk menerapkan kembali sanksi terhadap Teheran, meskipun ada permintaan dari para sekutu untuk mempertahankan kesepakatan itu, dapat memukul perusahaan-perusahaan Eropa yang telah melakukan bisnis dengan Iran sejak perjanjian tahun 2015 ditandatangani.

Jika perusahaan Eropa menarik operasi di Iran karena takut akan sanksi AS, itu akan “menciptakan peluang bisnis bagi negara lain untuk masuk dan memainkan peran yang lebih besar”, kata Merkel.

Sementara itu, Li menepis pendapat bahwa krisis Iran membuka jalan bagi internasionalisasi mata uang Cina, di tengah spekulasi bahwa permintaan untuk minyak dengan yuan akan meningkat.

“Internasionalisasi yuan adalah proses jangka panjang yang terkait erat dengan perkembangan ekonomi Cina,” kata Li.

Dalam perdagangan, Merkel menyambut langkah China untuk mengurangi tarif impor mobil dan memungkinkan pembuat mobil asing memiliki saham mayoritas dalam usaha patungan dengan mitra Cina.

Kanselir itu juga mendorong permintaan untuk mengurangi hambatan investasi asing, dan mengatakan kedua negara akan menandatangani nota kesepahaman untuk menawarkan akses bersama ke pasar.

“China dan Jerman berada di jalur mempromosikan multilateralisme dan memperkuat perdagangan bebas,” kata Merkel, yang didampingi oleh delegasi industri dari 18 eksekutif Jerman.

Li juga mengisyaratkan bahwa perjanjian investasi China-Uni Eropa, yang telah diusahakan selama bertahun-tahun, mungkin ditandatangani selama pertemuan bilateral pada bulan Juli di Beijing.

“Pintu China untuk investasi akan dibuka lebih luas lagi,” kata Li. (T/RS2/RS1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Comments: 0