Jerman Luncurkan Program Pelatihan Pariwisata untuk Palestina

Ramallah, MINA – Dengan dukungan Jerman, Jahzeen, platform e-learning kesiapan dan ketahanan pariwisata Palestina, meluncurkan Program Pelatihan Pariwisata untuk Program Subsidi Ketenagakerjaan dan Upah.

Acara dihaidiri Rula Maayah, Menteri Pariwisata dan Purbakala, Dr. Nasri Abu Jaish Palestina, Menteri Tenaga Kerja Jerman Kristen Clages, serta Kepala Kantor Perwakilan Jerman di Ramallah. Demikian dikutip dari Wafa, Sabtu (19/6)

Program ini merupakan kombinasi pertama dari pelatihan berbasis online dan dukungan keuangan untuk lebih dari 1.000 pekerja pariwisata yang menganggur, dan bimbingan serta insentif keuangan bagi perusahaan pariwisata untuk mempekerjakan kembali pekerja yang menganggur.

Kursus online mutakhir akan memastikan bahwa karyawan pariwisata Palestina memiliki semua keterampilan yang diperlukan untuk tujuan internasional yang modern, berorientasi pada layanan, dan ramah.

Baca Juga:  Israel Larang Hewan Kurban Masuk ke Gaza untuk Perayaan Idul Adha 

Program baru ini didanai oleh Pemerintah Jerman dan dilaksanakan oleh dua program GIZ (Program untuk Akses ke Pasar Tenaga Kerja – PALM, dan Program Pengembangan Sektor Swasta – PSDP) bekerja sama erat dengan Satuan Tugas Pemulihan Pariwisata.

Dilaporkan, krisis COVID-19 telah menimbulkan tantangan besar bagi industri pariwisata Palestina, sektor yang mempekerjakan lebih dari 35.000 orang.

Pembukaan kembali sektor pariwisata sudah di depan mata dan sangat penting bahwa Palestina siap untuk memastikan kesehatan dan keselamatan para turis yang kembali.

Untuk mempersiapkan sektor pariwisata, Kementerian Pariwisata dan Purbakala Palestina (MoTA) telah membentuk Satuan Tugas Pemulihan Pariwisata Palestina yang telah mengembangkan Standar Kesehatan Pariwisata COVID untuk Palestina baru yang diakui secara internasional.

Baca Juga:  2.500 Warga Gaza Gagal Tunaikan Haji Akibat Penutupan Perbatasan Rafah

Semua pelatihan wajib terkait untuk karyawan pariwisata, dan memastikan kepatuhan di seluruh sektor melalui tim auditor mereka yang terlatih.

Jerman mendukung Gugus Tugas Pemulihan Pariwisata Palestina, yang terdiri dari MoTA dan perwakilan dari Asosiasi Hotel Arab (AHA), Asosiasi Operator Tur Masuk Tanah Suci (HLITOA), Asosiasi Agen Perjalanan Palestina (PSTTA), Persatuan Pemandu Arab ( AGU) dan Jaringan Asosiasi Pariwisata Pengalaman Palestina (NEPTO). (T/R7/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: sri astuti

Editor: Ismet Rauf