Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Jokowi: Indonesia Tidak Ingin ASEAN Jadi Proksi Siapa Pun

Rana Setiawan - Senin, 8 Mei 2023 - 04:07 WIB

Senin, 8 Mei 2023 - 04:07 WIB

0 Views

Jakarta, MINA – Presiden Republik Indonesia Joko Widodo berbicara mengenai tantangan ke depan dalam menavigasi ASEAN di antara kekuatan-kekuatan besar. Presiden Jokowi menegaskan bahwa ASEAN tidak boleh menjadi proksi bagi negara atau pihak mana pun.

“Prinsip Indonesia di keketuaan ASEAN adalah kolaborasi dan kerja sama dengan siapa pun dan kita tidak ingin ASEAN menjadi proksi siapa pun, proksi negara mana pun,” ujar Presiden dalam keterangannya kepada awak media di Bandara Internasional Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur, Ahad (7/5).

Lebih lanjut, Presiden Jokowi menginginkan ASEAN tetap terbuka dan bisa bekerja sama dengan negara mana pun. Dengan demikian, setiap masalah bisa diselesaikan dengan pendekatan dialog, termasuk dalam isu Myanmar yang juga akan menjadi salah satu poin pembahasan para pemimpin ASEAN pada KTT ke-42 ini.

“Iya, secara khusus akan dibahas. Tapi, acuan kita tetap untuk Myanmar, acuan kita tetap ‘5 Point of Consensus’, itu tetap menjadi acuan, tetapi harus dengan dialog, bukan karena–menurut saya sanksi itu bukan sebuah solusi,” tegasnya.

Baca Juga: Berkunjung ke UEA, Jokowi Terima Penghargaan Order of Zayed

Presiden Jokowi pun berharap agar konflik di Myanmar dapat segera diselesaikan.

Setidaknya ada tiga hal yang ditekankan Presiden Jokowi terkait isu Myanmar, mulai dari penghentian kekerasan hingga mendorong peran aktif dari Myanmar dalam dialog-dialog.

“Pertama, kekerasan harus dihentikan, segera dihentikan. Yang kedua, bantuan kemanusiaan harus sampai ke rakyat di Myanmar. Yang ketiga, dialog–ini yang penting–yang ingin kita yang aktif tidak hanya di sini, tetapi juga di Myanmar sendiri juga harus aktif untuk berperan dalam dialog-dialog yang ingin kita lakukan,” pungkasnya.

Pesawat kepresidenan Indonesia-1 yang membawa Presiden Joko Widodo dan Ibu Iriana Joko Widodo tiba di Bandara Internasional Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) sekitar pukul 15.30 WITA.

Baca Juga: MUI Nonaktifkan Dua Pengurus Diduga Terlibat Organisasi Terafiliasi Israel

Ketibaan Presiden dan Ibu Iriana disimulasikan sebagaimana penyambutan para pemimpin ASEAN yang akan menghadiri Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-42 ASEAN yang akan digelar pada 10-11 Mei 2023 di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden disambut jajar pasukan kehormatan dan tarian tradisional “Tiba Meka”.

Dalam penjelasannya kepada awak media selepas mengikuti simulasi penyambutan tersebut, Presiden Jokowi memastikan bahwa KTT ke-42 ASEAN siap dilaksanakan.

Menurut Presiden, saat ini seluruh jajaran pemerintah tengah berkonsentrasi pada penyelenggaraan KTT ASEAN. Selain itu, Presiden juga memandang baik keterlibatan aktif masyarakat Labuan Bajo dalam penyelenggaraan KTT ASEAN.

Baca Juga: Presiden Shalat di Masjid Joko Widodo di Abu Dhabi

Lebih lanjut, Presiden menyebut bahwa penyelenggaraan ajang KTT ASEAN di Labuan Bajo merupakan kesempatan baik untuk mempromosikan destinasi wisata tersebut ke dunia internasional.(R/R1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Baca Juga: Fase Pemulangan, 182 Ribu Lebih Jamaah Tiba di Tanah Air

Rekomendasi untuk Anda

MINA Sport
Dunia Islam
Amerika
Asia
Khutbah Jumat
Internasional
MINA Sport