Jurnalis Senior Turki Kritik Cerita Pro-Teror Ala Media Barat

Istanbul, MINA – Seorang wartawan senior yang bekerja untuk Anadolu Agency mengecam media Barat karena bias dalam pemberitaan tentang operasi anti-teror lintas-perbatasan Turki.

“Selama Operasi Ranting Zaitun, media Barat membuat cerita tentang organisasi teroris PKK yang salah sebagai fakta, tanpa konsultasi Turki, dan prinsip-prinsip dasar dan universal jurnalisme tidak digunakan untuk organisasi teroris PKK / YPG,” Hasan Oymez, direktur editorial Departemen Berita Turki di Anadolu Agency, mengatakan pada sebuah forum di Istanbul berjudul ‘Mengubah Ancaman, Terorisme Internasional dan Peperangan Hibrida.

Pada 20 Januari lalu, Turki meluncurkan Operation Ranting Zaitun untuk membebaskan kota Afrin Suriah barat laut dari YPG / PKK dan kelompok teroris Daesh (ISIS).

Pada tanggal 18 Maret, pasukan Turki dan Tentara Pembebasan Suriah membebaskan pusat kota Afrin.

Oymez menyalahkan media Barat, karena telah membuat cerita tanpa memasukkan opini Turki dan berita itu diajukan seolah-olah klaim PKK adalah benar.

“Mereka tidak mengeluarkan koreksi apa pun setelah kisah-kisah mereka diungkapkan sebagai kebohongan. Media Barat tidak memiliki hak untuk mengajarkan jurnalis Turki.”

Oymez menekankan bahwa media Barat tidak memandang PKK sebagai organisasi oposisi meskipun mereka telah menargetkan serangan terhadap tentara Turki dan pegawai publik setidaknya selama 30 tahun.

Dalam lebih dari 30 tahun kampanye teror melawan Turki, PKK – yang terdaftar sebagai organisasi oposisi oleh Turki, AS dan Uni Eropa – bertanggung jawab atas kematian hampir 40 ribu orang.(T/RS3/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)