Karya Nizami Ganjavi : Ensiklopedia Literatur Dari Dunia Barat Dan Timur

Oleh ; Ali Zulfugaroglu – Journalist, Azerbaijan Elnur Elturk – Diaspora Expert, Azerbaijan

Berdasarkan Perintah Presiden Republik Azerbaijan, Ilham Aliyev pada tanggal 5 Januari 2021, tahun 2021 dinyatakan sebagai “Tahun Nizami Ganjavi” di negara itu, seorang penyair dan pemikir Azerbaijan yang jenius.

Perintah tersebut akan mempromosikan Nizami ke seluruh dunia dan mengeksplorasi lebih jauh karya-karya ciptaannya.

Meskipun ada banyak referensi dalam literatur dunia untuk karya Nizami Ganjavi yang mencerminkan nilai-nilai kemanusiaan, karya-karya Nizami harus dipromosikan lebih luas di dunia.

Nizami Ganjavi tercatat sebagai salah satu literatur sastra klasik dunia yang terkenal.  Nizami Ganjavi, seperti Dante, Servantes, Shakespeare, Honoré de Balzac, dan Victor Hugo, adalah master yang tidak hanya menjadi kebanggaan nasional orang-orang yang mengaguminya, namun juga merepresentasikan dunia literatur pada tingkat tinggi.

Penyair dan filsuf besar Azerbaijan Nizami Ganjavi (nama asli Muhammad Ilyas Yusif oglu: 1141-1209) lahir di Ganja, kota terbesar kedua di Azerbaijan, dan tinggal di sana sepanjang hidupnya. Dia menguasai ilmu-ilmu Abad Pertengahan secara otodidak. Nizami Ganjavi memulai karyanya dengan menulis puisi. Dia adalah penulis ghazal dan odes terkenal.

Nizami Ganjavi memasuki dunia sastra dengan “Khamsa”-nya yang ditulis dalam bentuk distich: “Perbendaharaan Misteri”, “Khosrov dan Shirin”, “Layla dan Majnun”, “Tujuh Keindahan” dan “Iskendername”.

Warisan Nizami Ganjavi mencerminkan gagasan manusia. Melalui karyanya, dia menyebarkan nilai-nilai kemurahan hati dan martabat manusia. Nizami adalah penyair pertama dalam sastra Timur yang menggambarkan seorang wanita sebagai makhluk yang bermartabat tinggi. Hal ini membuktikan bahwa perempuan dapat aktif dalam berbagai bidang kehidupan dengan kedudukan yang setara dengan laki-laki.

Seorang ilmuwan Azerbaijan, akademisi Isa Habibbayli menuliskan bahwa dunia kebudayaan secara keseluruhan menganggap Nizami Ganjavi sebagai penyair besar, master yang kuat, pemikir hebat dengan gagasan.

“Karyanya mengandung plot yang instruktif, menggugah pikiran dari kehidupan berbagai negara dan masyarakat di dunia. Puisi terkenal dari guru abadi yang disebut “Khamsa” seperti ensiklopedia sastra Barat dan Timur. Karya Nizami Ganjavi dengan cepat menyebar wilayah yang luas dari Yunani hingga India, dari Arab ke Rusia, dari Iran ke Balkan. Melalui karya-karya Nizami Ganjavi yang diterjemahkan ke berbagai bahasa di dunia, masyarakat Eropa bisa mengetahui dunia Timur secara luas. Sehingga dalam hal ini, Nizami Ganjavi merupakan pemandu terbesar dari dunia Timur dan Azerbaijan di negara-negara Barat dan di seluruh dunia pada umumnya … ”

Menurut kesimpulan penelitian, orientalis Inggris mempelajari budaya Oriental dengan menunjukkan minat yang mendalam pada warisan Nizami. Dimulai pada abad ke-17, minat terhadap sastra Timur dan tokoh-tokoh besarnya meningkat di Eropa. Menurut Krimsky orientalis, puisi Nizami “Layla dan Majnun” memiliki pengaruh dalam karya “Romeo dan Juliet” Shakespeare.

Selain itu, banyak orientalis yang mengadopsi warisan Nizami dan telah disebarkan di Polandia, Hongaria, Republik Ceko, Italia, Spanyol, Estonia, Lituania, Latvia, Ukraina, dan negara-negara lain.

Naskah Nizami dapat ditemukan di Perpustakaan Paris, Perpustakaan Nasional Vienna, Perpustakaan Oxford Godlian, British Museum di Cambridge, Metropolitan Museum di New York, Munich, Delhi, Dublin, Kairo, Kopenhagen, dan lain-lain.

Karya Nizami Ganjavi telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, Jerman, Prancis, Italia, Spanyol, Jepang, dan bahasa dunia lainnya.

Monografi “Penyair Besar Azerbaijan Nizami” oleh akademisi Y.E. Bertels diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan diterbitkan atas inisiatif akademisi Nargiz Pashayeva, ketua bersama Nizami Ganjavi Center of Oxford University di Inggris Raya.

Guru terhormat Azerbaijan Mayil Ismayilov mencatat dalam artikelnya bahwa puisi penyair, untuk karyanya yang unik yang dikenal dari Timur ke Barat, telah berulang kali diterjemahkan dan diterbitkan dalam berbagai bahasa Eropa dengan komentar yang luas: “Signifikansi luar biasa dari karya kaya Nizami sebagai pencapaian budaya manusia adalah bahwa ia menggaungkan resonansi dalam karya-karya Chaucer, Shakespeare, Dante, Boccaccio, Schiller, Goethe, Balzac, Mark Twain, Voltaire, dan tokoh-tokoh sastra dunia lainnya … Hari ini kami dengan bangga mengatakan Kami tahu dalam kesusastraan bangsa-bangsa Eropa, ditulis karya-karya yang memiliki kesamaan dalam ciptaan Nizami Ganjavi dan dipengaruhi oleh “Khamsa”.

Fakta bahwa beberapa puisi dalam “West-East Divan” Goethe didedikasikan untuk kejeniusan kreatif Nizami Ganjavi telah lama dikonfirmasi dalam studi Nizami dan telah diakui kebenarannya.

Penyair Inggris abad ke-18 Isaac Dizraeli menulis puisi “The Love of Majnun and Layla” pada tahun 1799, dan berdasarkan karya ini, Isaac Brandon menggubah opera “Qeys atau Love in the Desert.” Dalam hal pengaruh Nizami Ganjavi pada sastra Inggris, “Seven Fountains” (Alegori Oriental), yang ditulis pada tahun 1767 di bawah pengaruh puisi Sir William Jones “Seven Beauties”, memiliki minat khusus dalam sastra Inggris dan studi oriental.

Puisi tersebut pertama kali dimuat dalam sebuah buku yang diterbitkan oleh W. Jones di London pada tahun 1772. Dalam kata pengantar buku tersebut, W. Jones menulis bahwa puisi tersebut diambil dari kumpulan cerita yang ditulis oleh Ibn Arabshah, ditulis mengikuti Nizami Ganjavi, itulah sebabnya ia menyebutnya “Tujuh Air Mancur”.

Contoh lain dari sastra Inggris abad pertengahan, yang selaras dengan motif puisi Nizami “Iskendername”, adalah balada tentang perang salib Richard si Hati Singa.

Penulis terkenal Azerbaijan Elchin mengatakan Nizami Ganjavi adalah salah satu tokoh langka dalam sejarah yang tidak hanya sastra dan seni, tetapi juga peradaban manusia pada umumnya, yang penghargaan dan penghormatannya terhadap karyanya tidak mengenal batas negara, ras, agama, geografis. Tidak ada kerangka waktu untuknya, dan hari ini 850 tahun yang telah berlalu sejak ia menulis dan menciptakan banyak karya hanyalah sebuah episode dari keabadiannya dalam hal waktu.

Nizami Ganjavi di atas semua manifestasi dan kepentingan formasi sosial, tahap politik dan sosial umat manusia, feodalisme, sosialisme, kapitalisme  tidak berpengaruh apapun terhadap sikap dan penilaian terhadapnya, karena karya Nizami (enam puluh ribu baris dari lima puisi epik “Khamsa” “dan lirik puisi lainnya) masih terasa modern dan relevan hingga saat ini seperti halnya 850 tahun yang lalu, karena tingkat dan kepentingan artistik-estetika dan sosio-filosofisnya. (A/R7/R1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)