Kashmir: PM Pakistan Kecam Bungkamnya Dunia Internasional

Islamabad, MINA – Perdana Menteri Pakistan Imran Khan pada Jumat (26/6) mengecam masyarakat internasional atas kebisuan mereka terhadap pelanggaran HAM di Kashmir yang berada di bawah pengawasan India.

“Hari ini pada Hari Internasional untuk Melindungi Korban Penyiksaan, saya menyerukan kepada masyarakat internasional untuk meminta pertanggungjawaban India atas pelanggaran HAM di IOJK [Indian Occupied Jammu dan Kashmir] di mana wanita, pria dan anak-anak menghadapi senjata peluru, penyerangan seksual, sengatan listrik, dan penyiksaan fisik serta mental,” kata Khan di akun Twitter miliknya seperti dikutip dari Anadolu Agency.

Pernyataannya itu datang pada malam Hari Internasional untuk Mendukung Korban Penyiksaan, yang diperingati di seluruh dunia. PBB memperingati hari itu setiap tanggal 26 Juni sejak 1997 untuk pemberantasan penyiksaan.

Khan juga menuduh pemerintah India dengan mengatakan pelanggaran HAM dan kekejaman dilakukan oleh pasukan India atas perintah pemerintah mereka.

“Kekejaman ini oleh pasukan Pendudukan India atas perintah Modi Supremacist Hindutva Occupation Modi [Narendra Modi] didokumentasikan dengan baik oleh PBB, organisasi HAM dan  media internasional. Keheningan yang terus berlanjut dalam menghadapi pelecehan terang-terangan seperti itu bertentangan dengan hak asasi manusia juga hukum kemanusiaan dan tidak dapat diterima,” ujarnya.

Pada Senin (22/6), Organisasi Kerjasama Islam mendesak India untuk segera menghentikan operasi keamanan terhadap rakyat Jammu dan Kashmir. Menghormati hak asasi manusia, menahan diri dari mengubah struktur demografi wilayah yang disengketakan serta menyelesaikan konflik di bawah PBB yang relevan dengan Resolusi Dewan Keamanan.

Ketegangan antara dua kekuatan nuklir Asia Selatan meningkat setelah India membatalkan status khusus selama puluhan tahun dari lembah yang disengketakan tahun lalu pada Agustus.

Gelombang kekerasan terbaru telah menewaskan lebih dari 100 tersangka militan Kashmir di lembah Himalaya yang disengketakan tahun ini. Sekitar 80 militan tewas sejak pandemi COVID-19 muncul di kawasan itu pada 20 Maret.

Kashmir, wilayah Himalaya yang mayoritas penduduknya Muslim, dipegang sebagian-sebagian oleh India dan Pakistan dan diklaim oleh keduanya secara penuh. Sepotong kecil Kashmir juga dipegang oleh Cina. Sejak mereka India dan Pakistan dipisaj pada tahun 1947 masing-masing menjadi negara merdeka, kedua negara telah berperang tiga kali – pada tahun 1948, 1965, dan 1971 – dua di antaranya di Kashmir.

Di gletser Siachen di Kashmir utara, pasukan India dan Pakistan telah berperang sesekali sejak 1984. Gencatan senjata mulai berlaku pada 2003. Beberapa kelompok Kashmir di Jammu dan Kashmir telah berperang melawan pemerintah India untuk kemerdekaan, atau untuk penyatuan dengan negara tetangga Pakistan.

Menurut beberapa organisasi hak asasi manusia, ribuan orang dilaporkan telah tewas dalam konflik sejak 1989. (T/R6/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)