Keberhasilan Misi Uni Emirat Arab ke Mars

Gambar menunjukkan tiga gunung berapi dalam satu garis, serta Olympus Mons, gunung berapi terbesar di Tata Surya.(AESA/MBRSC/LASP/EMM-EXI)

Pada Ahad (14/2/2021), tim Misi Uni Emirat Arab ke Mars mengumumkan bahwa wahana antariksa Hope yang berhasil memasuki orbit Mars pada Selasa (9/2/2021), telah mengirimkan gambar pertama dari Planet Merah tersebut.

Misi Uni Emirat Arab ke Mars (Emirates Mars Mission/EMM) adalah sebuah misi wahana antariksa tanpa awak Uni Emirat Arab yang meluncurkan roket riset Hope, menuju Mars untuk mempelajari Atmosfer Mars dan cuaca di sana. Misi ini mulai diluncurkan pada 19 Juli 2020.

Setelah menempuh perjalanan lebih dari 493 juta kilometer selama tujuh bulan terakhir, jutaan orang di UEA, kawasan Arab, dan di seluruh dunia telah dengan sabar menunggu untuk melihat gambar pertama yang diambil oleh wahana antariksa Hope.

Kantor Berita Nasional UAE WAM melaporkan, gambar tersebut akan diabadikan dalam sejarah sebagai gambar pertama dari penyelidikan Arab untuk mencapai Mars.

EMM Menangkap Gambar Permukaan Mars Pertama Kali

Berjudul ‘EMM catches Olympus Mons at Sunrise’, gambar itu diambil dengan kamera eksplorasi digital EXI, salah satu dari tiga instrumen ilmiah EMM.

Kamera ini adalah kamera toleransi radiasi gelombang multi-panjang yang dapat mengambil gambar  berukuran 12 megapiksel dari ketinggian sekitar 25.000 km di atas permukaan Mars.

Mode pembacaan fleksibel memungkinkan penyesuaian resolusi, wilayah minat, dan kecepatan bingkai untuk memenuhi kebutuhan pengguna. Sistem lensa merupakan rakitan lensa ganda dengan jalur optik UV dan VIS yang terpisah.

Jenis lensa yang digunakan yakni varian Gauss ganda, lensa jenis majemuk yang digunakan untuk memberikan pencitraan Mars beresolusi tinggi.

Rasio fokus yang rendah memungkinkan penggunaan waktu pencahayaan yang sangat singkat untuk menangkap gambar yang stabil selama periapsis sambil menyesuaikan kedua sistem lensa menjadi satu paket yang ringkas.

Sensor gambarnya sendiri gambar CMOS 4: 3 monokrom 12 megapiksel 12-bit.

Warna dibuat dari gabungan gambar EXI merah, hijau, dan biru. Kutub Utara Mars berada di kiri atas gambar. EMM berhasil menangkap gunung berapi terbesar di tata surya, Olympus Mons (tengah), muncul di bawah sinar matahari pagi.

Hal yang lebih menonjol adalah tiga gunung berapi perisai besar di Tharsis Montes (Ascraeus Mons, Pavonis Mons, dan Arisia Mons).

Lebih jauh di sebelah timur atau kanan gunung berapi terletak Noctis Labyrinthus dan sistem ngarai Valles Marineris, dipenuhi awan.

Awan es hadir di dataran tinggi selatan (kanan bawah) serta di sekitar gunung berapi Alba Mons (kiri atas).

Awan juga dapat terlihat di atas puncak (gambar atas dan kanan tengah, saat melihat antara planet dan ruang angkasa).

Awan ini, yang terlihat di wilayah geografis yang berbeda dan pada waktu berbeda dalam satu hari, memberikan pratinjau kontribusi EMM untuk memahami atmosfer Mars.

EXI memberikan karakterisasi instrumental yang lebih tepat, yaitu ketidakpastian radiometrik yang lebih rendah dari pencitraan ilmiah (diperlukan untuk pengambilan kedalaman optik awan dengan akurasi tinggi).

Untuk sistem lensa UV, UV-C panjang gelombang pendek (245 – 275 nm) dan UV-A panjang gelombang (305 – 335 nm) akan tercakup. Sedangkan untuk sistem lensa VIS, itu akan menutupi berkas; Merah (625 – 645 nm), Hijau (506 – 586 nm) dan Biru (405 – 469 nm).

Gambar tersebut adalah pertama dari lebih dari 1.000 GB data Mars baru yang akan dikirim Probe kembali ke bumi dan akan dibagikan secara gratis dengan lebih dari 200 institusi akademis dan ilmiah di seluruh dunia.

Untuk pertama kalinya, wahana antariksa ini akan mempelajari hubungan antara perubahan cuaca dan hilangnya atmosfer, sebuah proses yang mungkin telah menyebabkan korosi permukaan Planet Merah dan hilangnya atmosfer atasnya.

Misi tersebut akan memberikan wawasan yang lebih dalam tentang dinamika iklim Planet Merah melalui pengamatan fenomena cuaca di Mars seperti badai debu masif yang terkenal yang telah diketahui menelan Planet Merah, dibandingkan dengan badai debu yang pendek dan terlokalisasi di bumi.

Misi ini akan fokus pada pemahaman yang lebih baik tentang hubungan antara perubahan cuaca di atmosfer bawah Mars, dengan hilangnya hidrogen dan oksigen dari lapisan atas atmosfer.

Instrumen Ilmiah Mempelajari Atmosfer Mars

Wahana Antariksa Hope juga membawa spektrometer inframerah kedua, Emirates Mars Infrared Spectrometer (EMIRS), yang mempelajari atmosfer bawah Planet Merah dalam pita inframerah, mengukur distribusi global debu, awan es, uap air, dan profil suhu, dan menyediakan hubungan dari atmosfer bawah ke atas dalam hubungannya dengan pengamatan EMUS dan EXI.

Instrumen ketiga yang dibawa oleh wahana untuk mempelajari Mars adalah Emirates Mars Ultraviolet Spectrometer (EMUS).

Ia mendeteksi panjang gelombang ultraviolet dan menentukan kelimpahan dan variabilitas karbon monoksida dan oksigen di termosfer pada skala waktu sub-musiman.

Alat ini juga menghitung struktur tiga dimensi dan variabilitas oksigen dan hidrogen di eksosfer dan mengukur perubahan relatif di termosfer.

Kesuksesan Tahap Keempat

UEA membuat sejarah pada Selasa malam, 9 Februari 2021, sebagai negara Arab pertama, dan negara kelima di dunia, yang mencapai Mars setelah Wahana Antariksa Hope berhasil memasuki orbit Planet Merah pada pukul 19:42 waktu setempat.

Secara resmi disebut Penyisipan Orbit Mars, pencapaian tersebut merupakan langkah penting yang mengharuskan roket riset tersebut membakar sekitar setengah dari 800 kg bahan bakar selama 27 menit untuk memperlambat pesawat ruang angkasa agar dapat ditangkap oleh gravitasi Mars dan masuk ke orbit.

Kemudian roket riset itu membalikkan dan menembakkan keenam pendorong Delta-V yang kuat dan melambat dari kecepatan jelajah rata-rata 121.000 kpj menjadi sekitar 18.000 kpj tanpa dukungan dari para insinyur misi di darat.

Masuknya wahana ke orbit Mars menandai akhir dari empat dari enam tahap perjalanan luar angkasa yang dimulai pada 20 Juli 2020 yakni tahap: Peluncuran, Operasi Awal, Pelayaran, dan Penyisipan Orbit Mars.

Wahana antariksa Hope saat ini memasuki fase ‘transisi menuju sains’ sebelum memulai fase ‘sains’ untuk mempelajari atmosfer Mars.

Fase terakhir dari perjalanan wahana ini akan dimulai pada April 2021. Wahana ini secara resmi akan memasuki fase Sains untuk menyelesaikan gambar 24×7 dari dinamika atmosfer dan cuaca Mars setiap hari di seluruh planet, sepanjang semua musim selama satu musim penuh di tahun Mars (687 hari bumi) hingga April 2023. Namun, wahana itu dapat digunakan selama dua tahun lagi untuk pengumpulan data tambahan.

Dari Ide Jadi Kenyataan

Mohammed Bin Rashid Space Centre di Dubai, Uni Emirat Arab. (Foto: MBRSC)

Perjalanan Wahana Antariksa Hope sebenarnya dimulai dari sebuah ide tujuh tahun lalu, melalui pertemuan khusus para menteri di Sir Bani Yas pada akhir 2013, yang diadakan Sheikh Mohammed bin Rashid Al-Maktoum, Wakil Presiden UEA, sekaligus Perdana Menteri dan Penguasa Dubai.

Sheikh Rashid Al-Maktoum memimpin badan intelektual dengan anggota Dewan di mana ia mempresentasikan sejumlah ide dalam persiapan untuk merayakan Golden Jubilee persatuan pada tahun 2021.

Pertemuan pada saat itu mengadopsi gagasan mengirim misi untuk menjelajahi Mars, sebagai proyek yang berani.

Pusat Luar Angkasa Mohammed bin Rashid ditugaskan oleh pemerintah UEA untuk mengelola, mengembangkan, dan melaksanakan semua fase program. Sementara Badan Antariksa UEA ditugaskan untuk mengawasi misi secara umum.

Wahana antariksa Hope ini menjadi satelit cuaca pertama di Mars yang akan memberi pemahaman yang lebih baik tentang dinamika atmosfer dan perubahan iklim di (planet) tetangga yang mirip dengan bumi.

Mengubah Tantangan Menjadi Peluang

Sejak didirikan pada 2014 lalu, Misi UEA ke Mars telah berhasil mengatasi sejumlah tantangan, terutama kondisi yang ditimbulkan oleh pandemi virus Corona global.

Terlepas dari keadaan yang ada, tim berhasil memindahkan wahana antariksa atau roket riset dari Dubai ke Jepang dan berhasil meluncurkannya dari landasan peluncuran Tanagashima.

Wahana itu dikembangkan dalam enam tahun, sementara misi serupa Mars berlangsung antara 10 hingga 12 tahun.

Proyek ini juga diselesaikan dengan setengah biaya standar proyek ilmiah lainnya ke Mars, karena menelan biaya 200 juta dolar, atau sekitar 2,9 triliun rupiah, dan dianggap salah satu yang terendah di dunia dibandingkan dengan misi serupa.

Dipimpin Seorang Ilmuwan Muslimah

Ketua Badan Antariksa UEA yang juga Menteri Negara Kemajuan Ilmu Pengetahuan Emirat, Sarah binti Yousef Al-Amiri.(Foto: The Planet Society).

Misi UEA ke Mars ini dipimpin oleh seorang ilmuwan Muslimah yang kini menjabat sebagai Ketua Badan Antariksa UEA yang juga Menteri Negara Kemajuan Ilmu Pengetahuan Emirat, Sarah Al-Amiri.

Al-Amiri menjelaskan, perempuan merupakan mayoritas dari tim misi ini. Tim sains misi ini terdiri  dari 80% perempuan. Mereka berada di sana berdasarkan prestasi dan berdasarkan apa yang mereka kontribusikan terhadap desain dan pengembangan misi.

“Saya sendiri tidak pernah mengalami kesulitan sepanjang karier saya, baik itu dalam hal bekerja di pusat antariksa sejak hampir 12 tahun lalu, hingga menjadi menteri di kabinet,” tambahnya kepada DW.

Prestasi Arab

Penyelidikan EMM dan Wahana Antariksa Hope adalah puncak dari transfer pengetahuan dan upaya pengembangan yang dimulai pada 2006 lalu, yang telah membuat para insinyur Emirat bekerja dengan mitra di seluruh dunia untuk mengembangkan kemampuan desain, teknik, dan produksi pesawat ruang angkasa UEA.

Badan antariksa negara ini mengatakan bahwa mereka bertujuan untuk merintis misi penghunian di Mars tahun 2117.

Cina dan NASA juga meluncurkan misi ke Mars, tepat setelah roket yang membawa misi UEA lepas landas pada bulan Juli dan juga akan mencapai planet itu pada bulan ini.

Yang pertama mencapai Mars adalah Hope, misi yang dijalankan oleh UEA, pada hari Selasa (9/2/2021), kemudian wahana milik Cina, Tianwen-1, yang tiba dua hari kemudian, dan terakhir Perseverance, wahana milik badan antariksa Amerika Serikat, NASA.(AK/R1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)