Kejahatan Sayap Kanan di Jerman Capai Rekor Tertinggi

Berlin, MINA – Menteri Dalam Negeri Jerman Horst Seehofer mengatakan bahwa kejahatan sayap kanan di negara itu telah mencapai rekor tertinggi.

Pelanggaran sayap kanan menyumbang lebih dari setengah dari semua kejahatan bermotif politik dan berada pada level tertinggi dalam 20 tahun sejak polisi mulai mengumpulkan data pada tahun 2001, MEMO melaporkan, Rabu (5/5).

Horst Seehofer mengatakan kejahatan bermotif politik adalah masalah yang berkembang dengan kelompok-kelompok yang menargetkan imigran, pengungsi, orang Jerman kulit hitam, menampilkan simbol Nazi, melakukan serangan anti-Semit, dan menargetkan orang-orang Asia.

Seehofer mengatakan kejahatan Islamofobia lebih tinggi dari tahun-tahun sebelumnya. Ada 49 serangan lebih banyak tahun lalu dibandingkan tahun 2016, ketika jumlahnya melonjak karena krisis pengungsi.

“Ekstremisme sayap kanan adalah ancaman terbesar bagi keamanan di negara kami karena mayoritas kejahatan rasis dilakukan oleh orang-orang dalam kelompok ini,” kata Seehofer.

Dia juga mengatakan bahwa kekerasan sayap kanan telah meninggalkan “jejak darah” di seluruh Jerman.

Pada Februari tahun lalu, pria bersenjata Tobias Rathjen menembak sembilan orang di sebuah bar shisha di Hanau yang diketahui sering dikunjungi oleh orang non-Jerman atau keturunan non-Jerman, membunuh ibunya di rumah, dan kemudian menembak dirinya sendiri.

Di antara korban tewas adalah orang Turki, Bosnia, Bulgaria, warga negara Rumania, dan seorang wanita hamil.

Rathjen mengunggah manifesto 24 halaman di mana dia menyerukan penghapusan beberapa negara Timur Tengah.

Ada serangan lain di Jerman terhadap pengungsi Suriah termasuk serangan pembakaran. Pria yang selamat itu mengajukan pengaduan terhadap polisi Jerman karena gagal mempertimbangkan motif xenofobia sayap kanan.

Seorang pria berusia 53 tahun dilaporkan berada di balik lebih dari 100 surat anti-orang asing yang berisi ancaman pembunuhan yang dikirim ke orang-orang Jerman terkemuka ditangkap di Berlin.

Terdakwa menandatangani suratnya dengan NSU 2.0 mengacu pada sel teror neo-Nazi National Socialist Underground yang telah menewaskan sepuluh orang dalam serangan bermotif rasial, termasuk delapan Turki, satu imigran Yunani dan seorang petugas polisi wanita.

Dia sebelumnya juga telah dihukum karena kejahatan termasuk yang dimotivasi oleh ideologi sayap kanan. (T/R7/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)