KELOMPOK YAHUDI ORTODHOX PERJUANGKAN LEGALITAS JILBAB DI AS

Muslim AS melakukan pawai anti Islamofobia di New York. Foto: Jessica Rinaldi/Reuters
Muslim AS melakukan pawai anti Islamofobia di New York. Foto: Jessica Rinaldi/Reuters

Washington, 21 Shafar 1436/14 Desember 2014 (MINA) –  Tujuh kelompok Yahudi Ortodoks di Amerika Serikat mengajukan resolusi ke Mahkamah Agung untuk mendukung hak perempuan Muslim  mengenakan jilbab di tempat kerja.

Berkas diajukan dengan bantuan pengacara Nathan Lewin dari perusahaan  Lewin & Lewin dari Washington DC dan akan mendapat kesempatan sidang dengar pada Februari atau Maret 2015, Jewishjournal.com seperti dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA) melaporkan.

Pengajuan ini dilakukan berdasarkan penolakan kasus yang dihadapi seorang wanita Muslim  saat melamar ke Abercrombie & Fitch dan ditolak toko pakaian itu. Mereka beralasan  berkerudung melanggar kode berpakaian perusahaannya.

Dalam berkas itu pula, Lewin menceritakan bagaimana  pengajuan serupa miliknya ke sebuah firma hukum New York ditolak karena perusahaan tidak ingin terganggu dengan membuat akomodasi untuk hal yang berbau agama.

Dalam sebuah studi, diskriminasi mengenai hijab masih terjadi di negeri minoritas Muslim paman Sam. Wanita Muslim yang mengenakan jilbab alami diskriminasi di pasar kerja di Amerika Serikat, pengusaha lebih senang memilih karyawan yang menggunakan tanpa pakaian identitas agama.

“Kami melakukan percobaan lapangan untuk menyelidiki sejauh mana individu mengenakan pakaian keagamaan menghadapi diskriminasi selama proses perekrutan,” kata Sonia Ghumman, asisten profesor dari University of Hawaii di Manoa Shidler College of Business, Phys.org pada Mei 2013.(T/R04/R03)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

 

 

 

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Comments: 0