Keluarga Shireen Abu Akleh Bertemu Menlu Blinken Tuntut Keadilan

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu Keluarga Shireen Abu Akleh, di Washington. (Foto: @SecBlinken/Twitter)

Washington, MINA – Keluarga jurnalis yang terbunuh, Shireen Abu Akleh, dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, di Washington,  menuntut keadilan atas pembunuhan reporter Al Jazeera itu .

Lina Abu Akleh, keponakannya, memposting video di Twitter pada Rabu (27/7), saat ia berada di luar kantor Departemen Luar Negeri AS.

Ia mengatakan bahwa dia dan anggota keluarga lainnya “di sini untuk menuntut keadilan bagi Shireen”, MEMO melaporkan.

Dalam pertemuan itu, Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken mengungkapkan belasungkawanya, dan berkomitmen memberikan keadilan untuk Shireen.

“Hari ini saya bertemu dengan keluarga lain jurnalis Palestina-Amerika Shireen Abu Akleh, yang jurnalistiknya mendapatkan rasa hormat kepada penonton di seluruh dunia. Saya mengungkapkan belasungkawa terdalam dan komitmen untuk mengejar pertanggungjawaban atas pembunuhannya yang tragis,” kata Blinken melalui akun Twitternya, Rabu (27/6).

Abu Akleh, jurnalis AlJazeera, yang berkebangsaan Palestina-Amerika, terbunuh pada 11 Mei dalam serangan Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki, dalam keadaan yang masih diperdebatkan dengan sengit.

Departemen Luar Negeri mengatakan bulan ini bahwa Abu Akleh kemungkinan terbunuh oleh tembakan dari posisi Israel, tetapi itu mungkin tidak disengaja, mengutip penyelidikan oleh Koordinator Keamanan AS.

Keluarga Abu Akleh dan pejabat Palestina telah mengkritik laporan tersebut, dan menyatakan bahwa dia sengaja menjadi sasaran. Tapi Israel menyangkal hal ini.

“Kami akan menuntut pertanggungjawaban atas pembunuhannya ke mana pun itu membawa kami,” kata Lina melalui akun Twitternya.

“Shireen hidup untuk mengungkap kebenaran di balik setiap cerita, begitu juga kita,” tambahnya.

Keluarga Shireen menganggap Amerika Serikat memberikan impunitas bagi Israel atas pembunuhannya. Mereka gagal meminta pertemuan dengan Presiden Joe Biden secara pribadi saat kunjungannya ke Israel bulan ini. (T/R6/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)