Kemenkes Palestina: Gaza Butuh Obat-Obatan dan Donor Darah

Foto: AFP

Gaza, MINA – Jurnalis Al-Jazeera di Gaza Youmna al-Sayed mengatakan, Selasa (18/5), tingkat keparahan situasi di rumah sakit Al-Shifa semakin meningkat.

“Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa Gaza sedang berjuang dengan kekurangan pasokan medis dan obat-obatan yang akut, sementara itu menyerukan relawan untuk menyumbangkan darah,” katanya.

Selain itu, rumah sakit tersebut mengalami kekurangan pasokan listrik dan air akibat serangan Israel yang terus berlanjut.

Lusinan serangan udara Israel menghantam berbagai titik di Gaza pada Selasa (18/5).

Setidaknya sebanyak 212 warga Palestina gugur, di antaranya 61 anak-anak dan 1.500 warga Palestina terluka.

Sementara di pihak Israel sepuluh orang tewas, termasuk dua anak dan 100 orang terluka. (T/RE1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)