Kerja Sama dalam Pemberantasan Perdagangan Manusia, Bentuk Baru Kejahatan Transnasional

Chou Yew-woei, Komisaris Biro Investigasi Kriminal Republic of China (Taiwan).(Foto: Istimewa)

Oleh: Chou Yew-woei, Komisaris Biro Investigasi Kriminal Republic of China ()

Menyusul merebaknya pandemi COVID-19, banyak orang kehilangan pekerjaan karena Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) sehingga berujung pada keterbatasan serta kesulitan finansial.

Masa sulit tersebut membuat peluang kerja yang menarik apa pun akan sulit ditolak. Namun, hal yang tak bisa dihindari bagi mereka yang bekerja di luar negeri adalah risiko menjadi sasaran perdagangan manusia, yang merupakan kejahatan transnasional baru dan mengancam masyarakat global.

Adapun beberapa jenis praktik ini sering kali muncul dalam kasus-kasus terbaru terkait kejahatan transnasional, sebagai contoh: “Suatu malam, saat saya merenung tentang orang yang saya cintai yang sedang bekerja di luar negeri, saya menerima pesan singkat darinya. Dia berbicara tentang betapa menyenangkan dan asiknya bekerja di sana dan berharap saya bisa bergabung dengannya. Dia pun berkata bahwa kita dapat meraih masa depan yang lebih cerah bersama-sama.” Apakah contoh seperti ini lazim kita dengar?

Penipuan adalah jenis kejahatan dengan sejarah yang panjang, yang telah hadir seiring dengan perkembangan bahasa dan peradaban manusia. Di era modern ini, kemajuan teknologi informasi dan komunikasi memberikan kejahatan kuno ini dimensi baru, serta menciptakan ancaman yang tak terhitung jumlahnya terhadap . Seperti yang dinyatakan oleh Sekretaris Jenderal , Jürgen Stock, pentingnya kerja sama polisi internasional yang kuat semakin diperlukan dalam menghadapi berbagai bentuk kejahatan transnasional baru, seperti perdagangan manusia dan penipuan.

Organisasi kriminal saat ini beroperasi dalam model yang sangat terorganisir, bahkan mirip dengan perusahaan yang memiliki pembagian kerja komprehensif, pertukaran informasi efektif, pembelajaran antar-sesama efisien, serta kolusi dan keterlibatan semua pihak. Maka dari itu, untuk melawan kejahatan transnasional, lembaga penegak hukum di seluruh dunia harus bersatu dan berkolaborasi.

Tidak boleh ada negara yang dikesampingkan, termasuk Taiwan, karena hal itu akan memberi kesempatan atau celah kepada para penjahat untuk beroperasi.

Sebagai upaya yang sejalan dengan misi INTERPOL, yaitu untuk memastikan dan mendorong kerja sama antarotoritas penegak hukum di seluruh dunia, otoritas penegak hukum Taiwan mengambil inisiatif untuk berkolaborasi dengan rekan-rekan mereka di seluruh dunia dalam upaya memerangi kejahatan.

Tujuanya adalah untuk mengurangi kesenjangan dalam jaringan keamanan global dan berkontribusi pada penciptaan dunia yang lebih aman.

 Mengacu pada rekam jejak keamanan publik yang luar biasa, penyertaan Taiwan dalam upaya memerangi kejahatan transnasional harus diterapkan

Sebagai sebuah negara dengan perekonomian yang cukup signifikan, Taiwan berada di peringkat ke-21 dalam perkembangan ekonomi dan peringkat ke-17 sebagai eksportir terbesar di dunia. Taiwan juga berfungsi sebagai jembatan vital antara Timur Laut dan Asia Tenggara, serta menjadi pusat utama pergerakan orang, barang, dan investasi.

Menurut hasil survei tahunan Expat Insider 2023, Taiwan meraih peringkat ke-5 sebagai tempat terbaik bagi para ekspatriat, berkat keindahan alamnya, keramahan penduduknya, serta perkembangan ekonomi yang pesat dan sistem kesehatannya yang maju.

Tak hanya itu, kualitas hidup di Taiwan juga berada pada peringkat ke-2 secara global, mengungguli negara-negara seperti Amerika Serikat (AS), Australia, dan Thailand. Selain itu, dalam Laporan Kebahagiaan Dunia PBB tahun 2023 dengan mengukur tingkat kebahagiaan di 137 negara, Taiwan menduduki peringkat ke-4 di Asia.

Tidak hanya itu, menurut peringkat keamanan dan tingkat kejahatan yang dirilis oleh situs database Numbeo tahun 2023, Taiwan menduduki peringkat ke-3 dalam hal keamanan dari 142 negara yang dievaluasi, dan memiliki tingkat kejahatan yang sangat rendah, bahkan melampaui sebagian besar negara-negara Asia lainnya.

Dalam rangka mengakui upaya konsisten Taiwan melawan perdagangan manusia, selama 14 tahun terakhir Departemen Luar Negeri AS telah memberikan predikat Tingkat 1 kepada Taiwan, mengalahkan lebih dari 180 negara di seluruh dunia. Pemerintah AS juga melaporkan bahwa, meskipun terdampak oleh pandemi, Taiwan tetap berkolaborasi dengan sektor swasta untuk menekan perdagangan manusia dan tantangan sejenis lainnya.

Namun, Taiwan tidak hanya berhenti di sana dalam mengatasi masalah-masalah ini. Melainkan, Taiwan terus menunjukkan prestasi gemilangnya dalam menjaga keamanan masyarakatnya, di tengah maraknya tipe-tipe baru kejahatan transnasional yang terus bermunculan.

Oleh karena itu, dengan bergabung dalam jaringan INTERPOL dan menjalin kerja sama dengan lembaga penegak hukum global, semua pihak dapat bersama-sama berperan dalam memerangi kejahatan lintas batas ini.

 Peran Vital Taiwan dalam Keselamatan dan Keutuhan INTERPOL

Organisasi internasional memiliki peran penting dalam tata kelola global. Ikut serta dalam organisasi-organisasi ini adalah cara Taiwan untuk menjalin hubungan dengan dunia, memanfaatkan kekuatan yang dimilikinya, seperti pengaruh implisit, dan memberikan kontribusi bagi komunitas global. Namun sayangnya, Taiwan telah dibatasi untuk berpartisipasi dalam INTERPOL selama lebih dari tiga dekade, yang berakar dari masalah politik.

Di era globalisasi dan peningkatan kejahatan lintas batas, hal-hal pembatasan ini menjadi semakin mengkhawatirkan. Paspor Taiwan, yang memiliki akses bebas visa ke 145 negara dan wilayah, kini menjadi sasaran utama para penjahat transnasional sehingga tak bisa lagi dihiraukan.

Kemampuan Taiwan dalam menjalankan pemeriksaan keamanan perbatasan dan melawan kejahatan transnasional, termasuk terorisme dan perdagangan manusia, terbatas karena akses yang minim terhadap intelijen kriminal secara langsung yang umumnya dibagikan melalui sistem I-24/7 INTERPOL dan juga kurangnya akses ke basis data dari dokumen perjalanan yang dicuri ataupun hilang.

Keterlibatan Taiwan dalam INTERPOL yang selama ini dikecualikan memiliki arti bahwa pertukaran data informasi intelijen yang sangat penting sering kali sudah kadaluarsa dan tidak akurat. Selain itu, dibatasinya Taiwan untuk berpartisipasi dalam pertemuan, kegiatan, dan pelatihan yang diselenggarakan oleh INTERPOL telah menciptakan kesenjangan yang signifikan dalam jaringan global keamanan dan anti-terorisme.

 Taiwan Sebagai Referensi Pengalaman Bermanfaat dan Kesiapan Untuk Aktif Berkolaborasi Dengan INTERPOL

Pada 2022, polisi Taiwan menemukan beberapa jenis perdagangan manusia yang mengejutkan di Kamboja dan Myanmar. Sindikat kejahatan yang terorganisir dengan baik ini beroperasi di bawah model perusahaan dan menggunakan platform daring untuk merekrut orang dari seluruh dunia dengan menawarkan peluang kerja menarik di luar negeri.

Para korban yang tergiur dengan janji manis dan palsu tersebut malah disekap, dipaksa bekerja di pusat-panggilan (call center) penipuan, dan menjadi sasaran berbagai bentuk perlakuan kejam seperti pemukulan, penyiksaan listrik, pemberian obat-obatan terlarang, dan kekerasan seksual. Semua hal itu dilakukan untuk memaksa mereka terlibat dalam aktivitas ilegal, termasuk penipuan transnasional, pencucian uang kripto, serta perdagangan narkoba dan manusia.

Sayangnya, laporan polisi Taiwan kepada INTERPOL tidak membuahkan hasil nyata. Sebagai gantinya, Taiwan harus mengandalkan bantuan polisi dari negara-negara mitra untuk berbagi informasi intelijen dan bekerja sama dalam penyelidikan.

Untuk mengatasi situasi ini, Taiwan juga membentuk tim antipenipuan lintas pemerintah nasional yang bertujuan untuk melakukan operasi pencegahan, penyelamatan, serta penyelidikan yang intensif untuk menghentikan lebih banyak warga Taiwan menjadi korban atau bagian dari penipuan. Alhasil, sampai dengan bulan Juli 2023, 478 korban telah berhasil diselamatkan.

Berita tentang situasi ini telah menarik perhatian dunia internasional, dan kepolisian di Eropa, AS, Asia Tenggara, dan negara-negara lainnya di mana mereka memberikan tingkat kewasapadaan lanjut akan ancaman kejahatan baru ini yang melibatkan korban dari berbagai negara.

Dengan demikian, menggabungkan sumber daya internasional dan melakukan penyelidikan secara kolaboratif, akan mendorong semua pihak mampu menegakkan hukum dan mengatasi masalah keamanan global ini.

 Dalam Menyadari Urgensi Keamanan Global, Pentingnya Dukungan untuk Partisipasi Taiwan dalam INTERPOL

Pada 1984, ketika Tiongkok mengajukan permohonan untuk bergabung dengan INTERPOL, mereka memutuskan untuk menerapkan persyaratan yang bertentangan dengan semangat Konstitusi INTERPOL.

Mereka merampas hak dan status keanggotaan Taiwan, dan selalu menyebut “masalah politik” sebagai alasan untuk menghalangi partisipasi Taiwan dalam INTERPOL secara efektif. Hal ini tidak hanya merusak upaya pencegahan kejahatan dan pertukaran intelijen, tetapi juga menghambat kemampuan Taiwan dalam memerangi kejahatan transnasional.

Namun, kita tidak harus terjebak dalam pandangan negatif bahwa sejarah hanya tentang kejahatan dan bencana. Karenanya, kami ingin mengajak semua pihak untuk mendukung partisipasi Taiwan dalam Sidang Umum tahunan INTERPOL sebagai pengamat.

Dengan begitu, otoritas kepolisian Taiwan akan memiliki kesempatan untuk terlibat dalam berbagai kegiatan, pertemuan, dan pelatihan, berinteraksi dengan negara-negara lain, dan mengatasi kendala dalam pertukaran intelijen terkait kejahatan transnasional. Ini adalah masalah yang berkaitan dengan keamanan global, dan saatnya kita semua menyatukan suara bersama. Mari kita sertakan Taiwan dan INTERPOL bekerja sama. Berikut link video INTERPOL tahun ini⬇️ 

(AK/R1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)