Ketegangan Taiwan: ASEAN Ingatkan Risiko “Salah Perhitungan”

Phnom Penh, MINA – Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) yang beranggotakan 10 negara telah menyuarakan keprihatinan tentang situasi di China Taipei (Taiwan), memperingatkan risiko “salah perhitungan” di tengah meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing atas kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke negara pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis (4/8), pertemuan para menteri luar negeri ASEAN di ibu kota Kamboja, Phnom Penh, mengatakan, situasi saat ini dapat “menggoyahkan Kawasan dan akhirnya dapat menyebabkan salah perhitungan, konfrontasi serius, konflik terbuka dan konsekuensi yang tidak terduga di antara negara-negara besar.”

Mereka selanjutnya menyerukan “pengekangan maksimum” di Selat Taiwan dan agar semua pihak “menahan diri dari tindakan provokatif” setelah kunjungan Pelosi yang sangat kontroversial, Press TV melaporkan.

“Dunia sangat membutuhkan kebijaksanaan dan tanggung jawab semua pemimpin untuk menjunjung tinggi multilateralisme dan kemitraan, kerja sama, hidup berdampingan secara damai, dan persaingan yang sehat untuk tujuan bersama perdamaian, stabilitas, keamanan, dan pembangunan yang inklusif dan berkelanjutan,” kata pernyataan itu.

“Kita harus bertindak bersama dan ASEAN siap memainkan peran konstruktif dalam memfasilitasi dialog damai antara semua pihak, termasuk melalui pemanfaatan mekanisme yang dipimpin ASEAN untuk mengurangi ketegangan, untuk menjaga perdamaian, keamanan, dan pembangunan di kawasan kita,” tambahnya.

Pertemuan di Phnom Penh dari blok 10 negara, yang dihadiri oleh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi, telah dibayangi oleh perkembangan di Taiwan setelah kunjungan Pelosi.

Negara-negara Asia Tenggara cenderung berhati-hati dalam mencoba menyeimbangkan hubungan mereka dengan China dan Amerika Serikat, berhati-hati untuk masuk di antara negara adidaya.

Pelosi tiba di Taiwan pada hari Selasa (2/8), meskipun ada peringatan berulang kali oleh Beijing selama sebulan terakhir terhadap perjalanan provokatif tersebut.

Pelosi berpidato di parlemen Taiwab pada Rabu sebelum berpartisipasi dalam pertemuan publik dan pribadi dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen.

China menunjukkan kemarahannya yang sengit pada kunjungan tingkat tertinggi AS ke Taiwan dalam 25 tahun, dengan lonjakan aktivitas militer di perairan sekitar pulau itu. Pemerintah China mengumumkan rencana untuk latihan militer tembakan langsung.

Sehari setelah Pelosi meninggalkan Taiwan, latihan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya itu dimulai pada Kamis, menampilkan jet tempur siluman J-20 dan uji coba penembakan rudal konvensional, menurut Global Times.

China juga memanggil Duta Besar AS di Beijing atas kunjungan Pelosi, memberi tahu utusan tentang protes keras negara itu.

China memiliki kedaulatan atas Taiwan di bawah kebijakan “Satu China”. Hampir semua negara di dunia mengakui kedaulatan itu. Amerika Serikat juga mengakui kedaulatan China atas pulau itu, tetapi telah lama mendekati Taipei dalam upaya untuk membuat Beijing bingung. (T/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

 

=====
Dapatkan berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Jangan lupa juga ikuti berita terkini dari MINANEWS di Google News, klik di sini.