Ketua AWG: Ulama Dunia Rindukan Persatuan

Ketua Aqsa Working Group Agus Sudarmaji berceramah di Masjid Baitul Muttaqien Bekasi, Jawa Barat, Ahad, 8 Desember 2019. (Foto: Sakuri/MINA)

Jakarta, MINA – Ketua Aqsa Working Group (AWG) Agus Sudarmaji menyampaikan bahwa ulama dunia merindukan persatuan.

“Baru-baru ini saya bertemu ulama asal Nigeria, Ustaz Abdul Malik, yang meminta saya datang ke Nigeria, Afrika Selatan, untuk menyampaikan Islam yang utuh, kaffah, sesuai perintah Allah,” kata Agus saat menjadi pembicara di taklim bulanan Jama’ah Muslimin (Hizbullah) Bekasi, Jawa Barat, Ahad (8/12).

Di depan ratusan jamaah yang memenuhi Masjid Baitul Muttaqien, ia merujuk Al-Quran surat Al-Baqarah ayat 208, yang terjemahannya berbunyi, “Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turuti langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu.”

Menurutnya, para ulama di berbagai belahan dunia merindukan persatuan, termasuk di Indonesia, dari ujung Sabang sampai Merauke. Namun, kata Agus, ketika ditanyakan bagaimana cara perwujudannya mereka saling berbeda pendapat, ber-ikhtilaf, padahal petunjuk cara pelaksaannya sudah ada dan jelas.

Agus kembali merujuk Al-Quran surat An-Nisaa ayat 59.

“Tidak boleh dengan cara-cara yang lain seperti organisasi, parpol, NGO, yayasan dan sebagainya, tapi dengan cara yang sudah digariskan Allah yaitu dengan ber-jama’ah (bersatu di bawah satu kepemimpinan),” kata Agus dalam ceramahnya.

Menurutnya, cara ber-jama’ah inilah yang banyak ditinggalkan sehingga mendorong ulama Nigeria, Abdul Malik, mengundangnya untuk menyampaikan dakwahnya di Afrika Selatan. (L/SK/RI-1)

Mi’raj News Agency (MINA)