Ketua CEC: Dua Juta Warga Palestina Berhak Berikan Suara

Ramallah, MINA – Hanna Nasser, Ketua Komisi Pemilihan Umum Pusat Palestina (CEC) mengatakan, dua juta warga Palestina di Yerusalem, Tepi Barat, dan Jalur Gaza berhak memberikan suara dalam pemilihan nasional mendatang yang direncanakan akan digelar  tahun ini.

Ia berbicara pada konferensi pers di Ramallah sehari setelah Presiden Mahmoud Abbas mengeluarkan keputusan untuk mengadakan pemilihan legislatif pada 22 Mei dan pemilihan presiden pada 31 Juli, serta pemilihan untuk Dewan Nasional Palestina pada 31 Agustus, Wafa melaporkan, Sabtu (16/1).

Nasser mengatakan, warga Palestina yang berusia di atas 18 tahun di Yerusalem Timur, Tepi Barat, dan Jalur Gaza harus dapat memilih dengan bebas atau menjadi kandidat.

Dia berharap Israel tidak akan menghalangi partisipasi warga Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki dalam pemilihan yang akan datang sebagaimana mereka memberikan suara dalam dua pemilihan sebelumnya pada tahun 1996 dan 2006,

Israel baru-baru ini memberlakukan pembatasan ketat pada aktivitas apa pun untuk Otoritas Palestina di Yerusalem Timur meskipun ada perjanjian yang mengizinkan kehadirannya di kota dan menahan atau membatasi pergerakan pejabat Palestina di kota yang diduduki.

“Kami tidak memiliki jaminan mengenai Yerusalem tetapi kami memiliki preseden,” kata Nasser, mengungkapkan keyakinan bahwa pemilihan akan diizinkan di kota itu, seperti di masa lalu.

Dia mengatakan bahwa faksi Palestina siap berperang untuk memasukkan Yerusalem Timur dalam pemilihan.

Ketua CEC Itu mengatakan faksi-faksi  Palestina akan bertemu di Kairo pekan depan untuk membahas rincian tentang pemilihan, termasuk bagaimana akan dilakukan di Tepi Barat, yang diatur oleh Otoritas Palestina, dan Jalur Gaza, yang dijalankan oleh gerakan Hamas, mengingat perpecahan 13 tahun di antara mereka.

“Faksi-faksi akan bertemu di Kairo dalam satu pekan tentang pemilihan, “kereta sekarang bergerak ke arah yang benar.”

Ia mengatakan keputusan untuk menyelenggarakan pemilihan legislatif sangat penting karena “negara tidak boleh dibiarkan tanpa dewan legislatif.” Dewan saat ini dipilih pada Januari 2006 tetapi dibubarkan beberapa tahun kemudian setelah menjadi tidak efektif mengingat perpecahan dan pemisahan antara Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Nasser mengatakan bahwa setelah dua tahun bekerja keras  mengatasi semua rintangan untuk mengadakan pemilihan, menjadi mungkin untuk diadakan setelah ditangguhkan selama 15 tahun.

Ia juga menjelaskan bahwa pemilu akan menjadi kesempatan bagi pemuda Palestina, yang tidak pernah memiliki kesempatan  berpartisipasi dalam proses demokrasi, untuk menjadi bagian darinya sekarang.

Ia menyerukan kepada kaum muda Palestina untuk mencalonkan diri dalam pemilihan dan memilih.

Amandemen undang-undang pemilu baru-baru ini mengizinkan hanya daftar politik yang dicalonkan, dibandingkan dengan undang-undang sebelumnya yang mengizinkan kandidat untuk mencalonkan diri mewakili distrik dan dalam daftar politik.

Sebuah kuota juga ditetapkan untuk kandidat perempuan, yang akan diwakili oleh setidaknya 25 persen dari 132 kursi parlemen.

Nasser mengatakan bahwa CEC mengharapkan pemantau dari Uni Eropa dan negara lain serta anggota masyarakat sipil untuk mengawasi pemilihan. (T/R7/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)