Khayalan Zionis tentang “Tanah yang Dijanjikan”

Peta Palestina dari tahun1947 sampai 2005. (Gambar: Palestine Portal)

Oleh: Rudi Hendrik, Wartawan MINA

Fakta sejarah menegaskan bahwa Palestina tidak pernah menjadi tanah asli orang-orang Yahudi, bahkan menurut Taurat dan Sastra Yahudi sekalipun. Apakah orang-orang Yahudi tua yang menginvasi Palestina sebagai migran dari Irak bersama dengan nenek moyang mereka, Abraham, atau dari Mesir bersama dengan Musanya, atau dari Afrika tempat eksodus mereka dimulai, orang-orang Yahudi itu tidak pernah menjadi orang asli dari Palestina.

Jika orang Yahudi ingin percaya pada dongeng Talmud kuno tentang Musa yang sakit, lalu Yehuwa (Yahudi) menunjukkan Gurun Sinai dan menyebutnya “tanah yang dijanjikan” untuk memberikan Palestina yang telah dihuni kepada “budak-budak miskin” Mesir, itu adalah masalah mereka. Namun, itu tidak ada hubungannya dengan kenyataan atau sejarah: Yahudi tua (serta penjajah Eropa modern) tidak lebih dari penjajah terhadap tanah yang tidak pernah menjadi tanah air mereka.

Secara historis orang Kanaan, orang Yebos dari Yerusalem, orang Het dari Hebron, orang Amori dari Skem (Nablus), dan tujuh suku bangsa lainnya, adalah penduduk yang mendiami tanah Palestina selama ribuan tahun sebelum invasi Yahudi kuno. Penduduk asli Palestina adalah mereka yang membangun kota-kota kuno Palestina seperti Yerusalem, Hebron, Jericho, Skem dan sisa-sisa desa Palestina-Kanaan.

Fakta bahwa penduduk asli Yebos Kanaan telah membangun Yerusalem dengan kuil paganisnya sekitar 1.500 tahun sebelum ada Yahudi yang menginjak tanah ini.

Jelas dalam Taurat (Yehuwa berbicara kepada Musa) berbicara tentang tanah “mereka” (bangsa-bangsa lain), tetapi bukan “milikmu” atau tanah orang-orang Yahudi. Dan orang-orang Yahudi harus melawan penduduk asli tanah itu dan bahkan memusnahkan penduduk asli itu sesuai dengan perintah Yehuwa.

Dalam Perjanjian Baru disebutkan bahwa penduduk asli Palestina (orang Kanaan) beriman kepada Yesus (Nabi Isa Alaihi Salam) dan tinggal di tanahnya, sedangkan orang Yahudi tidak. Orang Yahudi merencanakan melawan penduduk pribumi dengan cara menuduhnya melakukan penghujatan, kemudian penduduk asli diusir dari tanahnya.

 

Pembenaran Zionis Yahudi

Bagaimana bisa penjajah Palestina kuno dan juga modern membenarkan perampokan tanah yang mereka lakukan dan kejahatan berdarah terhadap penduduk asli yang termasuk genosida? Ada dua kata kunci yang dapat memperjelas cara berpikir delusi Zionis, dua kata ini adalah “tanah perjanjian” dan “Amalek”.

“Tanah perjanjian” atau “Tuhan memberi kami tanah” adalah kata-kata pertama yang digunakan penjajah Zionis modern untuk membenarkan pembersihan etnis mereka atas penduduk asli dan kejahatan mereka yang berkelanjutan.

Apakah penjajah itu mengimani Taurat atau tidak, apakah penjajah Zionis di Palestina adalah ultra religius atau dari pinggiran paling kiri, apakah ia seorang Zionis yang fanatik atau “merpati damai”, tidak satu pun dari mereka yang dapat membenarkan keberadaannya di Palestina, kecuali kata ajaib “Tuhan memberi kami tanah”, seolah Tuhan tidak lain adalah agen real estate yang bekerja untuk orang lain.

Jehovahm Yehwah, YHWH, Elohim, Hashem, atau “allah” adalah berbagai nama untuk “dewa” Yahudi yang sama atau semakna, yang melongokkan kepalanya di padang pasir Sinai untuk mengobrol dengan Musa yang sakit atau sakit jiwa, untuk memberinya tanah yang tidak pernah menjadi tanah Yahudi sebelumnya.

Pemusnahan Amalek (penduduk asli Palestina) adalah kata kunci kedua yang digunakan mentalitas Zionis-Yahudi untuk membenarkan tindakan kriminalnya. Amalek dan perlunya memerangi dan memusnahkan mereka banyak dibahas di kalangan agama Yahudi, yang merujuk pada semua non-Yahudi, khususnya penduduk asli Palestina.

Untuk mendapatkan motivator suci bagi proyek kolonial Zionis, referensi Yahudi harus menjelek-jelekkan penduduk asli Palestina yang menjadi proyek kolonial Zionis. Lingkaran agama Yahudi menghubungkan sifat orang-orang Amalek dengan Toratically yang membenarkan pembinasaan.

Sekarang, Palestina telah menjadi “tanah air Yahudi”. Semua orang yang menentang ajaran sesat ini atau ketika penduduk asli berjuang untuk mendapatkan kembali rumah mereka yang dicuri, maka mereka dianggap sebagai orang Amalek “anti-semit”, yang harus dimusnahkan oleh perintah langsung dari Yehuwa Yahudi. (AT/RI-1/P2)

 

Sumber: tulisan Sami Bedouin di Palestinow

 

Mi’raj News Agency (MINA)