Khutbah Jumat: Berjama’ah Untuk Meraih Rahmat Allah

Oleh : Ali Farkhan Tsani, Redaktur Senior Kantor Berita MINA (Mi’raj News Agency)

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي هَدَانَا لِهَذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِيَ لَوْلَا أَنْ هَدَانَا اللَّهُ. أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ. امابعد فَيَاآيُّهَا الْحأضِرُوْنَ الْكِرَامِ . اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلا تَمُوتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا , يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

Hadirin sidang Jum’ah rahimakumullah,

Alhamdulillah, bahwa segala puji hanyalah milik Allah Yang Maha Mulia, Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. Kepada Allah segenap makhluk bergantung dan hanya kepada-Nya segala sesuatu akan kembali. Dialah Al-Khaliq, Dzat yang telah menciptakan dan mengatur alam semesta dan segala isinya ini dengan seluruh aturan-Nya yang utuh lagi sempurna.

Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada junjungan dan teladan kita, Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, segenap keluarganya, para shahabatnya, serta para pengikutnya yang tetap istiqamah di jalan-Nya, hingga akhir masa. Wabil khusus pada bulan Maulid Nabi ini, atau Rabi’ul Awwal ini, kita perbanyak shalawat kepada baginda Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.

Selanjutnya, marilah kita memelihara kualitas takwa kita kepada Allah dalam suka maupun duka, miskin atau kaya, sendiri atau bersama-sama, sejak muda hingga tua, tetap bertakwa kepada-Nya.

Menjaga taqwa tidak harus menunggu tua, justru anak muda yang gemar beribadah itulah yang mendapat jaminan perlindungan Allah, tatkala tidak ada perlindungan selain perlindungan-Nya. Mereka adalah pemuda yang mampu menjaga hawa nafsunya untuk tetap dalam iman, Islam dan takwa.

Selanjutnya, marilah kita hayati kembali firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang termaktub di dalam Surah Ali Imran ayat 103.

وَاعْتَصِمُوْا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيْعًا وَلاَ تَفَرَّقُوْا وَاذْكُرُوْا نِعْمَةَ اللهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوْبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَى شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُوْنَ

Artinya : “Dan berpegang teguhlah kamu sekalian pada tali Allah seraya berjama’ah, dan janganlah kamu berfirqah-firqah, dan ingatlah akan ni’mat Allah atas kamu tatkala kamu dahulu bermusuh-musuhan maka Allah jinakkan antara hati-hati kamu, maka dengan ni’mat itu kamu menjadi bersaudara, padahal kamu dahulunya telah berada di tepi jurang api neraka, tetapi Dia (Allah) menyelamatkan kamu dari padanya; begitulah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kamu, supaya kamu mendapat petunjuk.” (Surah Ali ‘Imran ayat 103).

Mengenai sebab turunnya ayat tersebut disebutkan dari Muhammad bin Ishaq bin Yassar, bahwa suatu ketika ada seorang laki-laki Yahudi melewati sekelompok umat Islam dari kaum ‘Aus dan Khajraj. Orang Yahudi tersebut tidak senang melihat umat Islam bersatu dan bersaudara. Kemudian orang Yahudi mengutus seseorang dan menyuruh untuk menyelinap di kalangan umat Islam dari kaum ‘Aus dan Khajraj yang telah bersatu tersebut untuk mengungkit-ungkit kembali sekitar peperangan Bu’ats yang pernah terjadi antara kaum ‘Aus dan Khajraj pada masa lampau.

Maka, setelah orang Yahudi tadi menyelinap, lalu melakukan misi yang telah diperintahkan. Yahudi itu pun mengadu domba, dan menebar fitnah, hingga terbakarlah emosi umat Islam tersebut, dan akhirnya di kalangan sahabat itu saling emosi dan saling mengeluarkan kalimat-kalimat amarah. Bahkan mereka saling bergerak dan mengobarkan sya’ir-sya’ir kebanggaan masing-masing. Sampai-sampai mereka menghunus senjatanya masing-masing dan hendak saling menuntut balas.

Kejadian tersebut, dengan izin Allah, terdengarlah sampai ke Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Lalu beliau mendatangi mereka untuk menenteramkan hati mereka, dan berkata, “Apakah kalian menyeru dengan perbuatan orang-orang jahiliyah, sedangkan kami berada di tengah-tengah kalian?” Kemudian beliau membaca ayat ini. Maka, menyesallah mereka atas perbuatan mereka. Lalu, mereka berdamai, saling meletakkan senjatanya masing-masing dan mereka saling berpelukan.

Kaum muslimin yang dirahmati Allah,

Pada ayat tersebut Allah Subhanahu Wa Ta’ala mengingatkan orang-orang beriman agar senantiasa berpegang teguh dengan tali Allah yakni Al-Qur’an, dengan selalu berjama’ah dan melarang berpecah-belah.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengingatkan para sahabatnya dari kalangan umat Islam bahwa orang Yahudi bermaksud membangkitan kedengkian di kalangan internal umat Islam. Padahal umat Islam harus saling bersaudara, saling mencintai, dan saling menolong.

Hidup brjama’ah ini telah menjadi syariat Nabi-Nabi utusan Allah, umat-umat terahulu, dan hingga kini kita umat penerus risalah Allah.sebagaimana firman Allah yang menyebutkan :

شَرَعَ لَكُمْ مِنْ الدِّينِ مَا وَصَّى بِهِ نُوحًا وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ وَمَا وَصَّيْنَا بِهِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى وَعِيسَى أَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ وَلاَ تَتَفَرَّقُوا فِيهِ كَبُرَ عَلَى الْمُشْرِكِينَ مَا تَدْعُوهُمْ إِلَيْهِ اللَّهُ يَجْتَبِي إِلَيْهِ مَنْ يَشَاءُ وَيَهْدِي إِلَيْهِ مَنْ يُنِيبُ

Artinya : “Dia (Allah) telah mensyari’atkan bagi kamu tentang Ad-Dien, apa yang telah diwasiatkan-Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami (Allah) wahyukan kepadamu dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa dan Isa, yaitu: “Tegakkanlah Ad-Dien dan janganlah kamu berpecah-belah tentangnya.” Berat bagi musyrikin menerima apa yang engkau serukan kepada mereka itu. Allah menarik kepada Ad-Dien itu orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada (Ad-Dien)-Nya orang yang kembali kepada-Nya.” (Surah Asy-Syura ayat 13).

Pada ayat lai dikatakan :

مُنِيبِينَ إِلَيْهِ وَاتَّقُوهُ وَأَقِيمُوا الصَّلاَةَ وَلاَ تَكُونُوا مِنْ الْمُشْرِكِينَ . مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُون

Artinya : “Dengan kembali bertaubat kepada-Nya dan bertakwalah kepada-Nya serta dirikanlah shalat dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah. Yaitu orang-orang yang memecah-belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan. Tiap-tiap golongan bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka.” (Surah Ar-Ruum ayat 31-32).

Ibnu Katsir di dalam Tafsir Al-Quranul ‘Adzim menjelaskan, maksud kalimat “Janganlah kamu termasuk orang-orang musyrik” adalah jangan menyerupai perbuatan mereka yang suka memecah-belah agama, mengganti, mengubah, mengimani sebagian ayat dan mengingkari sebagian ayat yang lain.

Ayat ini sekaligus memperingatkan umat Islam supaya tidak mengikuti jalan hidup yang terpecah-belah tanpa seorang pimpinan kaum Muslimin atau Imaamul Muslimin.

Hanya mereka yang mendapatkan rahmat Allah itulah yang dapat mempersatukan diri, jiwa dan raganya dalam kehidupan berjama’ah. Sebagaimana firman-Nya :

وَلَوْ شَآءَ ٱللَّهُ لَجَعَلَهُمْ أُمَّةً وَٰحِدَةً وَلَٰكِن يُدْخِلُ مَن يَشَآءُ فِى رَحْمَتِهِۦ ۚ وَٱلظَّٰلِمُونَ مَا لَهُم مِّن وَلِىٍّ وَلَا نَصِيرٍ

Artinya: “””Dan kalau Allah menghendaki niscaya Allah menjadikan mereka satu umat (saja), tetapi Dia memasukkan orang-orang yang dikehendaki-Nya ke dalam rahmat-Nya. Dan orang-orang yang zalim tidak ada bagi mereka seorang pelindungpun dan tidak pula seorang penolong.” (QS Asy-Syura/42 : 8).

Untuk itu, hadirin yang sama-sama mengharap ridha dan ampunan Allah,

Marilah kita istiqamah dalam mengamalkan syari’at kehidupan berjama’ah ini, untuk emndapatkan rahmat dan ridha Allah. Seperti disebutkan di dalam sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam :

اَلْجَمَاعَةُ رَحْمَةٌ وَ الْفُرْقَةُ عَذَابٌ

Artinya: “Berjamaah adalah rahmat, sedangkan berpecah belah adalah azab.” (HR Ahmad).

Pada hadits lain dikatakan :

مَنْ أَرَادَ مِنْكُمْ بَحْبُوْحَةَ الْجَنَّةِ فَلْيَلْزَمِ الْجَمَاعَةَ، فَإِنَّ الشَّيْطَانَ مَعَ الْوَاحِدِ وَهُوَ مِنَ الإِثْنَيْنِ أَبْعَدُ

Artinya: “Barangsiapa dari kalian menginginkan tinggal di tengah-tengah syurga, maka hendaklah berpegang teguh kepada Al-Jama’ah, karena syaitan bersama seorang (sendirian) dan dia dari dua orang, dengan lebih jauh.” (HR At-Tirmidzi, Ahmad dan Al-Hakim).

Demikianlah, semoga kita dapat memperkokoh persatuan dan kesatuan umat Islam, kehidupan berjamaah, serta menjauhi segala perpecahan dan pertikaian di antara kaum Muslimin. Aamiin. (A/RS2/RI-1)

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ. فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Mi’raj News Agency (MINA)