Khutbah Jumat:  Mempersiapkan Amal Terbaik Untuk Kehidupan Abadi

Oleh: Ust Widi Kusnadi, dai Ponpes Al-Fatah, Cileungsi, Bogor

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ

الحمد لله رب العالمين القائل : قُلْ اِنَّ الْمَوْتَ الَّذِيْ تَفِرُّوْنَ مِنْهُ فَاِنَّهٗ مُلٰقِيْكُمْ ثُمَّ تُرَدُّوْنَ اِلٰى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

صَلَّى اللهُ عَلَى أَشْرَافِ الأَنْبِيَاءِ وَالمرْسَلِيْنَ نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِ القَوِيْمِ وَدَعَا إِلَى الصِّرَاطِ المُسْتَقِيْمِ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا

أما بعدُ

فيا عباد الله أوصيكم وإيّاي نفسي بتقوى الله حقّ تقاته فقد فاز المتقون.

Marilah kita semua senantiasa menjaga, memelihara dan meningkatkan iman dan taqwa kita kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala karena Iman dan taqwa adalah bekal terbaik dalam kehidupan manusia, baik dunia maupun juga akhirat.

Sebagai seorang muslim, selayaknya kita selalu mengingat bahwa hidup kita di dunia ini hanyalah sementara. Kebahagiaan dan kesedihan adalah bagian dari kehidupan ini yang harus kita jalani dengan penuh keimanan dan ketaqwaan.

Semoga kesejahteraan dan kemuliaan senantiasa tercurah kepada Kanjeng Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa salam, beserta segenap istri-istri dan kelurganya yang mulia, sahabat-sahabatnya yang agung dan orang-orang yang senantiasa konsisten menghidupkan sunnah-sunnahnya hingga akhir zaman.

Hadirin jamaah Shalat Jumat yang dimuliakan Allah,

Untuk meraih kehidupan terbaik, yakni kehidupan akhirat, maka kita harus berusaha mempersembahkan amalan yang terbaik ketika hidup di dunia. Allah menciptakan kematian dan kehidupan bertujuan untuk menguji manusia, siapa di antara mereka yang paling baik amalnya. Hal itu tersurat dalam Al-Quran surah Al-Mulk ayat 2:

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا  وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

“(Allah) Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Mahaperkasa, Maha Pengampun. 

Lantas bagaimana kriteria amal yang terbaik itu: Ada beberapa kriteria yang perlu diperhatikan:

Kriteria amal yang terbaik yakni niatnya harus ikhlas dipersembahkan kepada Allah, bersih dari segala macam kepentingan pribadi, nafsu mendapat imbalan, pujian, penghargaan, pengakuan pun juga tidak berhenti karena cacian, gangguan dan segala rintangan.

Orang yang ikhlas itu tidak dapat di sesatkan oleh Iblis. Ia berkata: “Demi kemuliaanMu, aku pasti akan menyesatkan mereka (anak2 Adam) semuanya, kecuali hamba-hambaMu yang dari kalangan Al-Mukhlishin.“ (QS. Shad: 82-83)

Adapun ciri-ciri ikhlas itu di antaranya: selain tidak pernah berharap pujian, penghargaan, sanjungan dan balasan dari manusia. Dalam kondisi sendirian ataupun di hadapan banyak orang, tidak ada perbedaan. Tidak marah, mundur dan berhenti walau mendapat cacian, kritikan, nasihat dari orang yang tidak setara dengannya.

Sebagai contoh, sahabat Abu Bakar yang selalu memberi sedekah kepada salah seorang wanita (Misthah). Akan tetapi wanita itu justru terlibat menyebarkan fitnah terhadap Aisyah, putri Abu Bakar. Lantas Abu Bakar pun marah kepada wanita itu dan bersumpah tidak akan memberi ia sedekah lagi. Lantas turunlah ayat kepada Rasulullah dan disampaikan kepada Abu Bakar untuk tetap meneruskan kebiasaan baiknya, yaitu bersedekah kepada wanita itu.

Beramal sebaik mungkin juga berarti bahwa pekerjaan itu kita lakukan dengan seikhlas mungkin, semaksimal mungkin dan dengan sesempurna mungkin. Baik dalam interaksi kita kepada Allah maupun kepada sesama manusia, dalam tiap amal kita patrikan dalam diri kita bahwa bisa jadi itu adalah amal terakhir kita.

Selanjutnya, Kanjeng Rasul bersabda,  salah satu indikator amal yang terbaik itu adalah pekerjaan itu dilakukan dengan berkelanjutan, konsisten, istiqamah. Dalam hadith shahih yang diriwayatkan oleh Sahabat yang cerdas lagi mulia, Abu Hurairah:

فَإِنَّ خَيْرَ الْعَمَلِ أَدْوَمُهُ وَإِنْ قَلَّ

“Sesungguhnya sebaik-baik pekerjaan adalah yang rutin (berkelanjutan), meskipun itu sedikit.”

Jika seseorang beramal dengan konsisten, maka ketika ia sakit, atau ada halangan syar’i sehingga ia tidak bisa melakukan amal tersebut, maka Allah tetap mencatatnya sebagaimana ia biasa beramal. Konsisten di sini juga berarti amalan tersebut dilakukan dengan sepenuh hati, serius, profesional dan sesuai peraturan yang telah disepakati.

Selanjutnya, amal terbaik adalah yang terus mengalir pahalanya, meskipun pelakunya sudah meninggal dunia. Diantara yang dapat kita persiapkan adalah dengan memperbanyak amal jariyah, ilmu yang bermanfaat, serta mendidik anak kita menjadi anak yang sholeh yang dapat mendoakan kita kelak. Sebagaimana hadits Rasulullah:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه: أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ((إِذَا مَاتَ الإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلاَّ مِنْ ثَلاَثَةٍ إِلاَّ مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَ))؛ رواه مسلم

Jika manusia mati, maka terputuslah amalnya kecuali tiga perkara, sedekah jariyah, ilmu yang diambil manfaatnya, dan anak shalih yang selalu mendo`akan orang tuanya.” (HR. Muslim).

Sungguh beruntung, seseorang yang telah habis usianya di dunia, akan tetapi pahalanya tetap mengalir. Dalam hadist Abu Hurairah diriwayatkan: terdapat tiga amalan yang pahalanya akan terus mengalir meskipun pelakunya sudah meninggal, yaitu; amal jariyah, ilmu bermanfaat, dan doa anak sholeh.

Dalam hal ilmu bermanfaat, ada peribahasa kita kenal, “Memberi jala kepada orang miskin, adalah lebih baik daripada memberikan ikan kepadanya”. Itulah ilmu yang akan tetap memberi manfaat kepada penerima dan emberinya dan berlanjut kepada siapa saja yang mempraktekkan ilmu tersebut.

Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala menyempurnakan amal-amal kita yang tidak sempurna, dan melimpahkan rahmat serta ampunannya sehingga kita termasuk dalam golongan orang-orang yang diampuni dan mendapat Surga-Nya, Aamiin ya Rabbal Alamin.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِي هذَا وَاَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

Khutbah Kedua

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله، نبينا محمد و آله وصحبه ومن والاه، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أنَّ محمّداً عبده ورسولهُ

فَيَااَ يُّهَاالنَّاسُ !! اِتَّقُوا اللهَ تَعَالىَ. وَذَرُوا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ منها وَمَا بَطَنَ. وَحَافِظُوْا عَلىَ الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ. وَاعْلَمُوْا اَنَّ اللهَ اَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ. وَثَنَّى بِمَلاَئِكَةِ قُدْسِهِ. فَقَالَ تَعَالىَ وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاًعَلِيْمًا

اِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِىْ يَاَ يُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمسْلِمَاتِ وَالمؤْمِنِيْنَ وَالمؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَةِ

 اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ بُلْدَانِ الْمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَارَبَّ اْلعَالَمِيْنَ 

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ.

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى وَالتُّقَى وَالعَفَافَ وَالغِنَى

. رَبنا أَدْخِلْنا مُدْخَلَ صِدْقٍ وَأَخْرِجْنا مُخْرَجَ صِدْقٍ وَاجْعَلْ لنا مِنْ لَدُنْكَ سُلْطَانًا نَصِيرًا

اللَّهُمَّ أَحْسِنْ عَاقِبَتَنَا فِى الأُمُورِ كُلِّهَا وَأَجِرْنَا مِنْ خِزْىِ الدُّنْيَا وَعَذَابِ الآخِرَةِ

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ.سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ

الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ. وَسَلاَمٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ. وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

عباد الله، إن الله يأمر بالعدل والإحسان وإيتاء ذي القربى وينهى عن الفخشاء والمنكر والبغي يعظكم لعلكم تذكرون. فاذكروا الله العظيم يذكركم واشكروه على نعمه يزدكم وادعوه يستجب لكم ولذكر الله أكبر.

 

(A/P2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)