Khutbah Jumat: Sya’ban yang Istimewa

إنَّ الـحَمْدَ لِلّهِ نَـحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُـحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُه.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ. يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا  أَمَّا بَعْدُ فَإِنَّ خَيْرَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ، وَخَيْرَ الهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَرَّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ ِبِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ.

Hari ini kita sudah berada di hari yang ke-5 di bulan Sya’ban 1442 H. Bulan yang menandai bahwa kita sedang berada di dekat pintu gerbang bulan suci Ramadhan. Artinya, 24 atau 25 hari lagi kita akan memasuki bulan istimewa, yaitu Ramadhan.

Dalam kamus Bahasa Arab, kata Sya’ban berakar dari kata Arab “syi‘âb” yang bararti jalan di atas bukit. Makna “jalan” itu bisa dikiaskan bahwa kita sedang menapaki jalan menuju bulan istimewa, Ramadhan.

Bulan Sya’ban menjadi ajang persiapan, pemanasan, warming up untuk dapat melakukan ibadah di bulan yang istimewa. Sebagaimana seorang atlit yang akan mengikuti lomba, masa persiapan itu tidak kalah penting dengan waktu perlombaan.

Barang siapa yang melakukan persiapan maksimal, maka besar kemungkinan ia akan menang dan mendapat hasil maksimal saat perlombaan. Sebaliknya, jika persiapannya seadanya, tidak serius dalam berlatih, menyisihkan waktu sesempatnya, maka besar kemungkinan ia akan kalah dalam pertandingan.

Dengan demikian, kata kunci penting dalam hal ini adalah persiapan. Persiapan yang dimaksud adalah kesiapan rohani untuk menyongsong bulan paling sakral, yakni Ramadhan. Persiapan yang dimaksud lebih berorientasi kepada kesiapan spiritual, selain persiapan material.

Ma’asyiral Muslimin Mukminin Rahimakumullah

Kanjeng Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa salam memuliakan bulan Syaban, sebagaimana Allah Subhanahu wa Taala juga memuliakan bulan Sya’ban. Apa bukti Allah memuliakan bulan Sya’ban?. Ada beberapa peristiwa penting dan bersejarah yang terjadi pada bulan Sya’ban. Pada khutbah kali ini, khatib akan menyampaikan tiga saja peristiwa penting yang terjadi di bulan Sya’ban ini.

Jika sebuah peristiwa sakral dan mulia terjadi, maka tempat dan waktunya pun secara otomatis menjadi mulia. Apa peristiwa sakral dan mulia itu? Pada bulan Sya’ban Allah menurunkan perintah bershalawat kepada Nabi Muhammad ﷺ sebagaimana yang termaktub dalam Surat al-Ahzab ayat 56:

 إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

“Sungguh Allah dan para malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, shalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.”

Para mufassir sepakat bahwa ayat ini turun di bulan Sya’ban. Dalam ayat tersebut ada tiga shalawat: shalawat yang disampaikan Allah, shalawat yang disampaikan malaikat, dan (perintah) shalawat yang disampaikan umat Rasulullah ﷺ.

Imam Al-Bukhari menjelaskan, sebagaimana dikutip Ibnu Katsir dalam tafsirnya, bahwa Allah bershalawat bermakna Dia memuji Nabi. Malaikat bershalawat berarti mereka sedang berdoa, sementara umat Nabi Muhammad bershalawat artinya mengharap berkah dan syafaat.

Mengomentari ayat itu, Syekh Abdul Qadir al-Jailani menganjurkan umat Islam untuk memperbanyak shalawat di bulan Sya’ban, di samping bergegas membersihkan diri atau bertobat dari kesalahan-kesalahan yang sudah lewat guna menyambut istimewa, Ramadhan.

Jamaah shalat Jumat rahimakumullah,

Peristiwa kedua, bulan Sya’ban juga menjadi bersejarah karena pada bulan itu menandai dimulainya Ka’bah menjadi kiblat umat Islam yang sebelumnya adalah Masjidil Aqsha. Peristiwa peralihan kiblat ini ditandai dengan turunnya ayat 144 dalam Surat al-Baqarah:

 قَدْ نَرَى تَقَلُّبَ وَجْهِكَ فِي السَّمَاءِ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبْلَةً تَرْضَاهَا فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ

“Sungguh Kami melihat wajahmu kerap menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkanmu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah wajahmu ke arah Masjidil Haram.”

Al-Qurthubi dalam kitab Al-Jami’ li Ahkâmil Qur’an mengutip pendapat Abu Hatim Al-Basti mengatakan bahwa Allah memerintahkan Rasulullah ﷺ untuk mengalihkan kiblat pada malam Selasa bulan Sya’ban yang bertepatan dengan malam nisfu Sya’ban.

Kiblat menjadi simbol tauhid bagi umat Islam karena beralihnya kiblat dari Masjidil Aqsha ke Masjidil Haram menegaskan bahwa dalam ibadah shalat, umat Islam tidak sedang menyembah ka’bah atau masjidil Aqsa, akan tetapi hanya menyembah Allah semata, Penyembahan umat Islam tidak terikat dengan tempat khusus.

Jamaah Muslimin, mukminin yang dimuliakan Allah

Selanjutnya, yang ketiga, kemuliaan lain Bulan Syaban adalah disebut sebagai Syahrul Qurra’ (bulannya para pembaca al Qur’an). Dikisahkan dalam kitab Hilyatul Auliya, ada seorang pedagang yang hidup pada zaman Imam Sufyan At-Tsauri (gurunya Imam Syafi’i), bernama Amr bin Qais, tatkala masuk bulan Syaban, ia tutup tokonya dan mengosongkan waktunya khusus untuk membaca Al Qur’an.

Karena saking cintanya dengan Al-Quran dan memuliakan bulan Sya’ban itu, maka ketika ia wafat, jutaan malaikat berwujud burung-burung putih, melayat dan menghadiri pemakamannya, serta berdoa untuknya.

Dalam kitab Lathaiful Ma’arif karya Ibnu Rajab Al Hambali, Hasan bin Sahl berkata: Bulan Sya’ban berkata kepada Allah: “Wahai Tuhanku, Engkau menjadikan aku di antara dua bulan yang agung, maka apa bagian untukku,” Allah menjawab: “Kujadikan untukmu (bulan) Qiraatul Qur’an (membaca Al-Quran).”

Di akhir khutbah ini, Khatib berdoa, semoga kita semua termasuk orang-orang yang tidak menyia-nyiakan bulan Sya’ban, meski di tengah kesibukan pekerjaan, masih berjibaku dengan pandemi, namun demi menyongsong bulan istimewa, kami mengajak kepada jamaah sekalian untuk mempersiapkan diri dengan persiapan maksimal, kita luangkan waktu khusus, kita anggarkan sebagian dari rizki kita dalam rangka persiapan menyongsong Ramadhan. Apa saja persiapannya, tentu dengan lebih mendekatkan diri kepada Allah, melalui muhasabah, dzikir, banyak berpuasa, mentadaburi Al-Quran dan dan memperbanyak amal kebaikan, dan yang tidak kalah pentingnya menjauhi kemaksiatan dan perbuatan sia-sia.

Khutbah II

 اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوااللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلَىيَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ. اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا اِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ. عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُنَا بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرْ

(A/P2/RI-1)

Mi’raj News Agency (MINA)